Breaking News:

Utang Luar Negeri

Sri Mulyani Ungkap Sibuk Cari Utang Luar Negeri untuk Menutup Defisit APBN saat Rapat dengan DPR

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan kerja kerasnya mencari utang atau pinjaman dari luar negeri untuk menutup pembiayaan APBN di DPR.

Editor: Valentino Verry
Kompas TV
Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan bagaimana kerja kerasnya saat mencari pinjaman dari luar negeri guna menutup defisit APBN di depan Komisi XI DPR RI. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Keuangan memproyeksikan total pembiayaan sebesar Rp 1.177,4 triliun dari utang Rp 1.006,4 triliun dan investasi Rp 171 triliun dalam asumsi ekonomi makro untuk postur APBN 2022. 

Menteri Keuangan Sri Mulyani membicarakan cara untuk mencari pembiayaan lewat utang dari kerja sama luar negeri hingga Souvereign Wealth Fund (SWF). 

"Baik melalui domestik yaitu SBN maupun SBSN maupun dari global, dari global pun kita akan diversifikasi berdasarkan mata uang dan dari sisi maturity-nya," ujarnya saat rapat kerja bersama Komisi XI DPR, Rabu (2/6/2021).

"Kita juga akan kombinasikan dengan sumber pembiayaan bilateral, multilateral, maupun equity financing melalui Souvereign Wealth Fund (SWF) kita," imbuhnya.

Baca juga: Di Depan Anggota DPR, Sri Mulyani Sesumbar Ekonomi Bisa Tumbuh 8,3 Persen di Kuartal II

Baca juga: Sri Mulyani Berduka, 67 Pegawai Kemenkeu Meninggal Terpapar Covid-19 

 Sri Mulyani menjelaskan, pemerintah berupaya mencari utang dan sumber pembiayaan lain untuk menutup defisit tahun depan. 

"Dengan defisit yang masih di atas empat persen, kita tentu akan menjaga. Terutama dengan tren global environment, di mana kemungkinan inflasi dan suku bunga global akan meningkat, tak serendah seperti selama ini kita lihat," katanya. 

Karena itu dia menambahkan, pemerintah juga harus semakin hati-hati di dalam mendesain defisit dan pembiayaannya. 

"Kita dalam hal ini pragmatis oportunistik, tapi prudent, kita akan lihat sumber-sumber pembiayaan yang masih merupakan refleksi dari diversifikasi pembiayaan kita yang hati-hati. Kita juga akan melihat dana-dana investasi yang selama ini sudah diakumulasi, performance-nya harus semakin baik," ucapnya.

Sebelumnya, Sri Mulyani menyatakan jumlah simpanan pemerintah daerah di perbankan sudah mencapai Rp 194 triliun per April 2021. 

Menurutnya, jumlah tersebut naik terus-menerus semenjak dari Januari 2021 di posisi Rp 133 triliun, Februari Rp 163 triliun, dan Maret Rp 182 triliun. 

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved