Pilpres 2019

PENGAKUAN Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi, Teman Sesama Pendukung Prabowo-Sandi Tak Datang Jenguk

Simak pengakuan Ina Yuniarti, wanita penyebar video ancam bunuh Jokowi setelah Ina Yuniarti divonis bebas.

PENGAKUAN Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi, Teman Sesama Pendukung Prabowo-Sandi Tak Datang Jenguk
Kompas.com/Cynthia Lova
Ina Yuliarti, penyebar video ancaman pembunuhan kepada Presiden Jokowi, divonis bebas Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (14/10/2019). 

Simak pengakuan Ina Yuniarti, wanita penyebar video ancam bunuh Jokowi setelah Ina Yuniarti divonis bebas.

Dalam pengakuannya, teman sesama pendukung relawan Prabowo-Sandi tak menjenguk Ina Yuniarti saat itu.

Diketahui, Ina Yuniarti seorang wanita pendukung atau relawan Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno atau Sandiaga Uno saat Pilpres 2019.

Ina Yuniarti, seorang perempuan penyebar video viral, yang berisikan ancaman pembunuhan terhadap Presiden RI, Joko Widodo alias Jokowi, bercerita.

Dinyinyirin Netizen karena Aktif di Kegiatan Sosial, Awkarin Dibela Dian Sastro

VIDEO: Aibnya Dibuka Oza, Pamela Sebut Digigit Dari Belakang

LIVESTREAMING Arab Saudi U22 vs Indonesia U22: Meski Tipis, Indonesia Tetap Memiliki Peluang

Selama persidangan dirinya, teman-temannya sesama pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno tak ada yang datang menengoknya.

Ina merupakan salah satu relawan Prabowo Subianto dan Sandiago Uno saat Pilpres 2019.

Seusai sidang, Ina mengatakan, selama persidangan hanya anaknya yang menemaninya.

“Tidak ada yang kunjungi saya, hanya anak saya yang selalu hadir bersama saya,” ucap Ina di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (14/10/2019).

Wali Kota Airin Siapkan Juru Sita Bersertifikat Kejar Penunggak Pajak Besar di Tangerang Selatan

Dua Mahasiswa Mengaku Dianiaya Oknum Polisi di Sekitar DPR, Lapor ke Propam Tanpa Bukti Visum

Holding BUMN Beli 20 Persen Saham Tambang Nikel Vale, Harusnya jadi Perhatian Publik

Ibu tiga anak ini bersyukur ia divonis bebas oleh hakim dalam perkara itu.

Ina mengaku tidak ada dendam akan kasus yang dialaminya.

Halaman
1234
Editor: Panji Baskhara
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved