Breaking News:

Pendidikan

Praktisi Public Relations Dituntut Tahu dan Antisipasi Datangnya Potensi Krisis Komunikasi, Caranya?

Praktisi public relations (PR) dituntut mengetahui dan mengantisipasi datangnya potensi krisis komunikasi. Bagaimana caranya?

istimewa
Diskusi virtual bedah buku Public Relations (PR) Crisis yang digelar Universitas Kristen Petra Surabaya, Rabu (8/9/2021). 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Praktisi public relations (PR) dituntut mengetahui dan mengantisipasi datangnya potensi krisis komunikasi.

Dalam upaya membangun imej (citra) dan reputasi pascakrisis komunikasi, diperlukan juga kemampuan berkomunikasi dua arah ( two ways communications).

Di sisi lain, media memainkan peran penting untuk dapat membawa krisis menemukan jalan keluar.

Baca juga: Perusahaan Sedang Tersangkut Masalah Hukum, Pengamat: Litigasi Public Relations Sangat Diperlukan

Baca juga: Optimalkan Tranformasi Digital, Telkom Raih Indonesia Top Digital Public Relations Award 2021

Hal tersebut menjadi benang merah diskusi bedah buku Public Relations (PR) Crisis yang digelar Universitas Kristen Petra Surabaya, Rabu (8/9/2021).

Sebagai pembicara utama kegiatan ini adalah tiga penulis buku PR Crisis, yakni Dr Firsan Nova, Dian Agustine Nuriman, dan Mohammad Akbar.

"Krisis terjadi dalam situasi apa saja yang berdampak pada reputasi dan keuangan atau business sustainability," kata Firsan Nova.

Firsan Nova dikenal sebagai pakar komunikasi dari Nexus Risk Mitigation and Strategic Communication.
Firsan Nova dikenal sebagai pakar komunikasi dari Nexus Risk Mitigation and Strategic Communication. (Dokumentasi Pribadi)

"Kita tidak bisa melihat size krisis, tapi impactnya. Crisis is not about the size, but crisis is about the impact," lanjut CEO Nexus Risk Mitigation and Strategic Communication itu.

Untuk mengantisipasi dampak tersebut, ucap Firsan Nova, praktisi PR harus mampu membekali pengetahuannya terhadap hal-hal yang bisa menyebabkan krisis terjadi.

"Hal ini bisa kita ketahui dari memahami critical point dan stakeholder yang kita miliki agar terhindar dari krisis," ujarnya.

Baca juga: Penulis Buku Public Relations Crisis Berbagi Ilmu ke Ratusan Mahasiswa dan Dosen Public Relations

Baca juga: Buku Crisis Public Relations Diterbitkan Online, Jembatan Praktisi Public Relations Hadapi Krisis

Dian Agustine juga mengatakan, pentingnya membangun imej positif dan reputasi usai menghadapi krisis di dalam perusahaan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved