Bulan Suci Ramadan

Warga Dipaksa Ormas Beri Jatah THR Segera Laporkan, Pelaku Bakal Diusut dan Ditindak

Ormas paksa jatah tunjangan hari raya (THR) kepada pemilik usaha di Kota Bekasi bakal diusut dan ditindak polisi.

Kontan.co.id
Ilustrasi lembaran Rp 100.000 

WARTAKOTALIVE.COM, BEKASI - Organisasi masyarakat (ormas) paksa jatah tunjangan hari raya (THR) kepada pemilik usaha di Kota Bekasi.

Kasatreskrim Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Arman mengatakan bahwa permintaan sumbangan atau THR jika tak membebani pemilik usaha tak masalah.

Akan tetapi, kata Arman, ormas tidak boleh memaksa bahkan menggunakan kekerasan saat meminta.

Pemilik usaha juga tak ada kewajiban memberikan sumbangan atau jatah THR tersebut kepada ormas.

"Tapi ya sangat disayangkan meminta THR disaat seperti ini padahal di situasi Covid seperti ini usaha sedang susah," kata Arman,  Kamis (14/5/2020).

Dalam Keadaan Serba Sulit Seperti Sekarang Ini Wali Kota Bekasi Imbau Ormas Tidak Usah Minta THR

Polres Kota Bekasi Panggil Perwakilan Pemuda Pancasila Soal Edaran Surat Permintaan THR di Bekasi

Arman meminta warga, pelaku usaha yang mendapatkan pemaksaam, intimadasi, atau bahkan kekerasan dari ormas yang meminta THR atau sumbangan segera melapor ke polisi.

"Segera laporan kalau ada pemaksaan kekerasan, kita akan tindak," kata  Arman.

Arman menambahkan, terkait oknum ormas yang mencatut nama pejabat, setelah dikonfirmasi pejabat bersangkutan tidak tahu serta tidak izin.

"Di situ ada tembusan camat, kapolsek, kita tanyakan tidak tahu asal mencatut saja. Maka kemarin itu langsung dipanggil ke polsek," tuturnya.

Ormas Minta THR di Bekasi Menjamur, Wali Kota: Lagi Corona Jangan Aneh-aneh

Terkait Ormas Pemuda Pancasila Minta THR, Ini Kata Polisi

Proposal permintaan THR itu yang telah disebar juga sudah ditarik lagi.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Azzam
Editor: Intan Ungaling Dian
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved