Breaking News:

Kritik Pin Emas DPRD DKI, Ketua Umum PSI: Kalau Diganti Bahan Lain Wibawa dan Otoritasnya Berkurang?

PARTAI Solidaritas Indonesia (PSI) secara tegas mengkritik pengadaan pin emas untuk anggota DPRD DKI Jakarta periode 2019-2024.

Editor: Yaspen Martinus
TRIBUNNEWS/FRANSISKUS ADHIYUDA
Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie 

PARTAI Solidaritas Indonesia (PSI) secara tegas mengkritik pengadaan pin emas untuk anggota DPRD DKI Jakarta periode 2019-2024.

Ketua Umum PSI Grace Natalie memandang pin anggota DPRD DKI Jakarta tidak perlu dibuat dari logam mulia atau emas.

Menurut Grace Natalie, penggunaan bahan lain selain emas sebagai pin tak akan menurunkan kewibawaan anggota DPRD DKI Jakarta.

Ibu Kota Pindah ke Kalimantan Timur, Begini Cara Pemerintah Cegah Spekulan Tanah

"Terserah bagaimana menanggapi. Tapi buat kami sayang aja," ujar Grace Natalie di Jakarta, Kamis (22/8/2019) malam.

"Di saat kita masih punya banyak PR, ada anggaran yang nilainya fantastis 1 miliar lebih untuk pin emas 24 karat anggota dewan," sambungnya.

"Apa harus emas? Apa kalau diganti dengan bahan lain berkurang wibawa dan otoritasnya?"

Bekasi dan Depok Ingin Masuk Jakarta, Anies Baswedan: Kenapa pada Ingin Gabung Ya?

"Kan tidak. Dan kenapa uang sebanyak itu dipergunakan yang tidak turun ke bawah, ke masyarakat?" Tambahnya.

Lebih lanjut, Grace Natalie mengatakan anggaran sebanyak itu lebih baik diarahkan kepada kegiatan yang langsung menyentuh warga Jakarta.

"Kita sepakat dan saya menghormati temen yang ingin kembalikan. Buat kami ini komitmen."

Moeldoko: Ada Kelompok yang Terganggu dan Cemas Lihat Papua Maju

"Mari kita pertanggungjawabkan anggaran yang diperoleh dengan susah payah dari pajak mayarakat. Agar uang kembali ke masyarakat," paparnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved