Breaking News:

Tangkal Mitos dan Hoax Soal Penyakit Jantung, PERKI Banten Rilis Website dan Buku 

Penyakit jantung kerap dihubungkan dengan kematian mendadak. Padahal, sinyal atau tanda dari tubuh akan adanya serangan jantung sudah ada

Kompas.com
Ilustrasi 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Penyakit jantung kerap dihubungkan dengan kematian mendadak. 

Padahal, sinyal atau tanda dari tubuh akan adanya serangan jantung sudah ada. Hanya saja terabaikan. 

Bahkan tidak sedikit masyarakat yang percaya mitos dan hoax seputar penyakit jantung

Guna membagi informasi yang benar dan tepat tentang penyakit jantung, Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI) Provinsi Banten, meluncurkan website dengan nama banten.perki.id dan juga buku serial seputar penyakit jantung.

Baca juga: Cegah Penyakit Jantung Sejak Dini dengan Cara Kurangi Faktor Risikonya, Salah Satunya Gorengan

Baca juga: Gigi dan Mulut tak Terawat Bukan Hanya Bikin Sakit Gigi, Risiko Penyakit Jantung 3 Kali Lebih Tinggi

Buku serial yang dirilis ada dua judul, yakni "Gagal Jantung bagi Tenaga Kesehatan" dan "70 Mitos dan Fakta Penyakit Jantung".

Peluncuran website dan buku tersebut berlangsung dalam rangkaian kegiatan "The 20th Annual Progress in Cardiovascular Disease (APICD) 2021", yang berlangsung secara hybrid (offline/online), pada tanggal 6-7 dan 13-14 November 2021dari bilangan Mega Kuningan, Jakarta Selatan.

Kegiatan ilmiah tahunan yang dihelat PERKI Banten ini, berkolaborasi dengan  Alomedika dan Pengelolaan Nama Domain Internet Indonesia (PANDI).

Menurut dr Roy Christian, SPJP(K), Ketua PERKI Bantan, saat ini kalangan dokter spesialis jantung sudah banyak yang memanfaatkan ruang-ruang digital termasuk platform teknologi kesehatan. 

Baca juga: Orang muda bisa terkena penyakit jantung, Ini Alasannya

Baca juga: Lawan Penyakit Jantung Aritmia dengan Perbaiki Gaya Hidup

"Maka dari dari itu, kami merilis website baru (banten.perki.id) bersama PANDI supaya makin dikenal oleh publik sekaligus membagi informasi yang benar dan tepat tentang penyakit jantung," kata dokter Roy.

Ia mengatakan, kolaborasi dengan banyak pihak termasuk pemanfaatan ruang digital seperti website ini, dilakukan sebagai salah satu upaya edukasi kepada masyarakat tentang penyakit jantung, sekaligus upaya peningkatkan skill perawat dan tenaga kesehatan seperti dokter umum supaya bisa mengenali dengan cepat penyakit jatung.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved