Breaking News:

Manusia Silver

Satpol PP Kota Bekasi Sebut Pembinaan yang tak Jelas Membuat Manusia Silver Kembali ke Jalan

Kepala Satpol PP Kota Bekasi Abi Hurairoh menyatakan pembinaan menjadi kendala mengatasi manusia silver. Sebab tak ada dinas atau instansi berwenang.

Penulis: Joko Supriyanto | Editor: Valentino Verry
Wartakotalive.com/Nirmala
Ilustrasi manusia silver - Satpol PP Kota Bekasi berharap ada instansi atau dinas yang menangani manusia silver agar diberi pembinaan supaya bisa bermanfaat. 

WARTAKOTALIVE.COM, BEKASI - Fenomena manusia silver mulai marak disuruh Kota, keberadaannya di beberapa titik jalan menjadi perbincangan banyak pihak karena pengamen jalanan itu mulai tren untuk meminta sejumlah uang dari pengendara atau warga yang melintas.

Menyikapi adanya manusia silver di Kota Bekasi, Kepala Satpol PP Kota Bekasi, Abi Hurairah, mengatakan pihaknya terkendala pembinaan kepada manusia silver atau para penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) yang mereka amankan.

Baca juga: Kompolnas Minta Remaja yang Handphonenya Diperiksa Aipda Ambarita Lapor Propam Polda Metro

"Kalo kita bicara masalah manusia silver, kita kan masih terkendala terkait dengan masalah pembinaan,” ujarnya, Rabu (20/10/2021).

“Tugas satpol PP adalah penertiban, seyogyanya pembinaan ini kan ada dinas khusus yang berkompeten," imbuhnya.

Menurut Abi, setelah mereka diamankan petugas ketika saat razia dan diberikan ke Dinas Sosial, tidak ada pembinaan secara khusus.

Sehingga mereka pun kembali ke jalan, karena memang kebutuhan ekonomi yang mendesaknya mereka turun ke jalan.

"Beberapa kali kita lakukan penertiban tugas kita adalah dari pada penertiban tersebut menyampaikan ke rumah singgah.

Tapi mereka kembali lagi ke jalan, dan orang yang ditertibkan itu-itu saja," katanya.

Baca juga: Pandemi Virus Corona Usai, Volume Kendaraan di Jakarta Naik 40 Persen saat Penerapan PPKM Level 2

Fenomena manusia silver di Kota Bekasi, diungkapkan oleh Abi juga tidak ada peningkatan, begitu pula dengan para PMKS lainnya. Justru kenaikan biasa terjadi ketika saat memasuki ramadan ataupun saat lebaran. 

"Kalo sekarang ini belum ada (peningkatan) nanti biasanya yang timbul ada itu mau di idul fitri ada itu, mau di idulfitri itu trendnya pasti naik," ujarnya.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved