Breaking News:

Habib Rizieq Bandingkan Kasusnya dengan Djoko Tjandra dan Novel Baswedan Saat Dituntut 6 Tahun

Habib Rizieq mengatakan tuntutan enam tahun penjara dalam kasus RS UMMI Bogor lebih tinggi dibandingkan tuntutan JPU pada kasus red notice Djoko.

Tribunnews.com
Habib Rizieq Shihab duduk di kursi terdakwa di PN Jakarta Timur. Habib Rizieq mengatakan tuntutan enam tahun penjara dalam kasus RS UMMI Bogor lebih tinggi dibandingkan tuntutan JPU pada kasus red notice Djoko. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut 6 tahun penjara terhadap mantan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab dalam kasus RS UMMI Bogor.

Namun, Habib Rizieq tidak tinggal diam, ia membandingkan tuntutan JPUdengan perkara korupsi Djoko Tjandra.

Hal itu Habib Rizieq ungkapkan dalam sidang pleidoi kasus RS UMMI Bogor di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (10/6/2021).

Baca juga: Kisah Wanita di Lebak, Wajahnya Digergaji Suami karena Menolak Diajak Mandi Bareng saat Bulan Puasa

Baca juga: Detik-detik Pria Berambut Gondrong Ditangkap karena Pukul Polisi Saat Razia Prokes di Solo

Baca juga: Pengamat Sebut Pantas Elektabilitas Anies Kalahkan Prabowo, karena Kerap Jadi Subjek Pemberitaan

Habib Rizieq mengatakan tuntutan enam tahun penjara dalam kasus RS UMMI Bogor lebih tinggi dibandingkan tuntutan JPU pada kasus red notice Djoko.

Yakni kasus Djoko menyuap Jaksa Pinangki Sirna Malasari dan dua jenderal polisi Irjen Napoleon Bonaparte dan Brigjen Prasetijo Utomo yang diadili Pengadilan Tipikor Jakarta.

"Djoko Tjandra dan Jaksa Pinangki masing-masing hanya dituntut 4 tahun penjara, sedang Irjen Napoleon lebih ringan hanya dituntut 3 tahun penjara. dan Brigjen Prasetyo lebih ringan lagi hanya dituntut 2,5 tahun penjara," kata Rizieq membacakan pleidoi di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (10/6/2021).

Dalam hal ini Rizieq menyinggung korps Adhyaksa Kejaksaan Agung yang membawahi JPU, menurutnya perkara korupsi Djoko lebih berat dibanding pelanggaran protokol kesehatan.

Namun tuntutan JPU dalam kasus tes swab di RS UMMI Bogor terhadapnya lebih tinggi dibandingkan kasus korupsi yang dinyatakan pemerintah sebagai kejahatan luar biasa sebagaimana teroris.

"Bahwa dalam Konferensi Pers Online ICW (Indonesian Corruption Watch) pada tanggal 19 April 2020 dipaparkan DATA ICW yang menunjukkan bahwa sepanjang Tahun 2019 dari 911 Terdakwa Korupsi 604 orang dituntut di bawah 4 tahun penjara," ujarnya.

Dalam pleidoi yang dibuatnya pribadi dari Rutan Bareskrim Polri tempatnya ditahan, Rizieq juga menyinggung perkara penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan.

Baca juga: LOWONGAN KERJA Tenaga Kesehatan Pemprov DKI, Gaji Mencapai Rp15 Juta, Ini Syarat dan Cara Daftar

Baca juga: VIDEO Polisi Bubarkan Acara Wisuda SMA Negeri di Mojokerto, Siswa Kebingungan

Baca juga: Wanita di Semarang Berhasil Lolos dari Pemerkosaan karena Shareloc WA, Pelaku Langsung Diamuk Massa

Halaman
123
Editor: Mohamad Yusuf
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved