Bulan Suci Ramadan

Puasa di Bulan Ramadan Bikin Rasa Kantuk Meningkat di Siang Hari, Benarkah? Ini Hasil Penelitiannya

Puasa selama bulan ramadan kerap dikaitkan dengan perubahan dalam pola tidur dan kantuk di siang hari. Apakah ada hubungannya?

Istimewa
ILUSTRASI Rasa kantuk di siang hari meningkat. Apakah ada hubungannya dengan aktivitas berpuasa selama bulan ramadan? 

Hipotesisnya menyebut bahwa waktu tidur dan bangun akan tertunda pada umat muslim selama ramadan. Perubahan ini kemudian dianggap dapat memengaruhi durasi tidur dan menyebabkan kantuk di siang hari.

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Bulan suci ramadan sudah tiba. Bagi umat muslim, selama bulan ramadan mereka harus bangun sebelum fajar untuk menyantap makanan sahur sebelum menunaikan ibadah puasa.

Nah, puasa selama bulan ramadan dan perubahan gaya hidup dalam sebulan tersebut, kerap dikaitkan dengan perubahan dalam pola tidur dan kantuk di siang hari.

Kebanyakan orang berasumsi, selama Ramadan durasi waktu tidur di malam hari semakin berkurang, sehingga memberi rasa kantuk di siang hari.

Ultah ke-35, HokBen Sediakan Teriyaki dan Yakiniku untuk Dimasak di Rumah, Ini Paket dan Harganya

Yuk, Pesan Menu Spesial Ramadan Melalui Boga Kitchen Official Shop di Shopee, Ini Menu Eksklusifnya

Namun, para peneliti di Isfahan University of Medical Sciences, Iran mencoba mempelajari efek puasa Ramadan pada pola tidur dan kantuk di siang hari.

Dalam jurnal penelitian yang dilansir dari National Center for Biotechnology Information (NCBI), Rabu (6/5/2020), para peneliti mengambil sampel dari beberapa orang muslim dan non-muslim dengan rentang usia antara 34-36 tahun.

Penelitian ini menggunakan pola tidur harian untuk menunjukkan keterlambatan waktu tidur dan waktu bangun tidur selama bulan Ramadan.

Konsumsi Kurma Saat Sahur dan Berbuka Puasa, Ini 15 Manfaat Buah Kurma untuk Kesehatan

Donor Darah di Bulan Ramadan Tidak Membatalkan Puasa

Pada studi sebelumnya, hipotesisnya menyebut bahwa waktu tidur dan bangun akan tertunda pada umat muslim selama ramadan.

Perubahan ini kemudian dianggap dapat memengaruhi durasi tidur dan menyebabkan kantuk di siang hari.

"Oleh karena itu, kami merancang penelitian ini untuk menilai efek puasa Ramadhan terhadap perubahan sirkadian dalam tidur, kantuk di siang hari dan kewaspadaan di lingkungan alami," jelas peneliti dalam makalah tersebut.

Halaman
12
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved