Breaking News:

Hari Disabilitas Internasional

Pemkot Bekasi Susun Perda Tentang Disabilitas, Payung Hukum Pengikat Berbagai Pihak

Pemerintah Kota Bekasi sedang menyusun payung hukum berupa Peraturan Daerah (Perda) mengenai penyandang disabilitas.

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Hertanto Soebijoto
Warta Kota/Fitriyandi Al Fajri
Pemkot Bekasi gelar diskusi kelompok terarah atau focus group discussion (FGD) mengenai penyandang disabilitas. Melalui FGD ini diharapkan penataan Kota Bekasi bisa lebih ramah terhadap penyandang disabilitas. 

Pemerintah Kota Bekasi sedang menyusun payung hukum berupa Peraturan Daerah (Perda) mengenai penyandang disabilitas.

KEBERADAAN Perda penyandang disabilitas ini diharapkan bisa memperkuat aturan sebelumnya yang dibuat pemerintah daerah, yakni Peraturan Wali Kota Bekasi Nomor 58 Tahun 2018 tentang Pedoman Pelaksanaan Penghormatan, Perlindungan, dan Pemenuhan Penyandang Disabilitas di Kota Bekasi

"Sekarang kita sedang persiapkan penyusunan aturan yang lebih tinggi, yakni Peraturan Daerah (Perda). Saya harap tahun ini sudah bisa disahkan," kata Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi pada Sabtu (4/5/2019).

Menurut dia, kehadiran Perwal sebenarnya sudah menunjukkan keberpihakan Pemkot Bekasi kepada penyandang disabilitas, hanya saja implementasinya di lapangan belum menyeluruh.

Namun dengan hadirnya Perda, maka akan ada payung hukum yang mengikat berbagai pihak untuk merealisasikan hak-hak disabilitas.

Ustadz Yusuf Mansur Beri Klarifikasi Soal Berita Hoaks Berkaitan dengan Prabowo Subianto

Inilah Daftar Beberapa Caleg yang Diperkirakan Lolos ke DPR RI, yang Gagal Juga Ada

Ahmad Dhani dan Mulan Jameela Diyakini Tak Lolos ke Senayan Perhitungannya Seperti Ini

"Secepatnya Rancangan Perda mengenai disabilitas akan kita bahas dengan legislatif," jelasnya.

Ketua Bidang Pengembangan Kehidupan Perkotaan pada Tim Wali Kota Bekasi untuk Percepatan Penyelenggaraan Pemerintah dan Pembangunan (TWUP4) Benny Tunggul mengatakan, pihaknya bersama 11 stakeholder di Kota Bekasi tengah mematangkan konsep sebagai daerah yang ramah terhadap penyandang disabilitas.

Melalui diskusi kelompok terarah atau focus group discussion (FGD) yang diselenggarakan pada Jumat (3/5/2019), diharapkan bakal terangkum poin-poin masukan mengenai kebutuhan penyandang disabilitas.

Adapun masukan tersebut yang akan dijadikan materi penyusunan petunjuk teknis sebelum dilanjutkan dengan penyusunan perda.

"Masukan dari penyandang disabilitas tentunya sangat berarti karena mereka yang mengetahui persis apa yang menjadi kebutuhannya," kata Benny.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved