Breaking News:

Lifestyle

4 Cara Mencegah dan Memutus Siklus Toxic Parenting

Sebagai manusia biasa, orangtua pasti memiliki kesalahan dalam pola asuh ke anak-anaknya. Bahkan tanpa disadari kesalahan itu bisa melukai anaknya

shutterstock
Ilustrasi pola asuh anak 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Sebagai manusia biasa, orangtua pasti memiliki kesalahan dalam pola asuh ke anak-anaknya.

Bahkan tanpa disadari kesalahan itu bisa melukai anak-anaknya dan bersifat destruktif atau merusak. 

Namun, menyadari kesalahan dan minta maaf ke anak adalah salah satu cara agar kerusakan itu tidak membawa dampak besar bagi tumbuh kembang anak. Selain minta maaf ada cara lain agar tidak menjadi orangtua yang toksik atau pola asuh beracun. Apa saja?

Psikolog Klinis sekaligus Dosen Psikologi Islam IAIN Kediri, Tatik Imadatus Sa’adati, M. Psi mengatakan, ada fakta unik dari toxic parenting yang ditemukan oleh para ahli psikologi.

Baca juga: Sulit Mengatakan Tidak Salah Satu Ciri Anda Sudah Mengalami Pola Asuh yang Toksik Saat Kecil

Baca juga: Apakah Anda Termasuk Toxic Parenting? Kenali Cirinya

Orangtua yang toksik datang dalam berbagai bentuk. Beberapa sangat jelas terlihat, sementara beberapa melakukannya dengan cara yang implisit dan lebih halus. Namun, semuanya sama: bersifat destruktif atau merusak.

“Bahkan toxic parents terkadang bisa penuh kasih, hangat, atau mengasuh. Mereka bersungguh-sungguh mencintai anaknya. Tetapi ingat, cinta melibatkan lebih dari sekadar perasaan yang diungkapkan. Cinta sejati terhadap anak-anak juga merupakan cara berperilaku,” papar Tatik, Rabu (15/9/2021).

Hasil survei Teman Bumil dan Populix pada 212 responden ibu berusia 20-35 tahun menunjukkan bahwa 57 persen responden merasa dirinya adalah orangtua yang tegas, tetapi penyayang. Hal tersebut paling banyak ditunjukkan dengan memberikan pelukan dan ciuman kepada si Kecil. 

Baca juga: Peran Ayah dalam Pola Asuh Anak agar Tumbuk Kembang Buah Hati Optimal

Oleh karena itu, Tatik memberikan beberapa langkah yang bisa orangtua lakukan untuk mencegah atau memutus pola asuh beracun, antara lain:

1. Minta maaf kepada anak

Jika orangtua sudah telanjur kehilangan kesabaran dan melakukan kesalahan, misal mengeluarkan kata cacian, mau tidak mau orangtua harus meminta maaf kepada anak.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved