Breaking News:

Busyro Muqoddas: Ganti Cat Biru Pesawat Kepresidenan dengan Merah Ditinjau dari Aspek Apa?

Mantan Ketua KPK itu menilai, pengecatan ulang pesawat kepresidenan merupakan langkah absurd.

Editor: Yaspen Martinus
KOMPAS.com/Abba Gabrillin
Busyro Muqoddas mengkritik pengecatan ulang pesawat kepresidenan di masa pandemi Covid-19. 

WARTAKOTALIVE, JAKARTA - Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Busyro Muqoddas mengkritik pengecatan ulang pesawat kepresidenan di masa pandemi Covid-19.

Mantan Ketua KPK itu menilai, pengecatan ulang pesawat kepresidenan merupakan langkah absurd.

Terlebih, di tengah pandemi Covid-19 yang membutuhkan sensitivitas terhadap kondisi rakyat yang terpuruk.

Baca juga: DAFTAR Terbaru 240 Zona Merah Covid-19 di Indonesia: Jatim, Jateng, dan Sumatera Masih Membara

"Jadi ada absurditas atau kekacauan-kekacauan persepsi dan sikap etis tadi."

"Belum pas waktunya untuk kegiatan yang mengganggu sensitivitas kepada rakyat," kata Busyro kepada Tribunnews, Rabu (4/8/2021).

Langkah absurd yang dimaksud Busyro adalah ketidakjelasan logika dan urgensi yang diajukan pihak Istana, untuk mengecat ulang pesawat kepresidenan.

Baca juga: Pasutri Mantan Menteri Kesehatan Farid dan Nila Moeloek Positif Covid-19, Kini Dirawat d RSCM

Untuk itu, ia meminta agar pemerintah menjelaskan langsung secara transparan mengenai hal tersebut kepada masyarakat.

Terutama dari urgensinya dan penggunaan dana yang digunakan untuk melaksanakan proyek tersebut.

"Harusnya dijelaskan secara jelas, maksud dan penjelasan pemeliharaan pesawat itu apakah sudah saatnya diganti?"

Baca juga: DAFTAR Terbaru Zona Hijau Covid-19 di Indonesia: Pegunungan Arfak Papua Barat Tak Tersentuh

"Apa hubungannya ganti cat biru dengan merah, dan ditinjau dari aspek apa?"

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved