Breaking News:

53 Oknum Diduga Terlibat 80 Transaksi Mencurigakan APBD dan Otsus Papua, Negara Rugi Triliunan

Setidaknya ada 80 transaksi mencurigakan terkait Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan dana otonomi khusus (Otsus) Papua.

Editor: Yaspen Martinus
Tribunnews.com
Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Dian Ediana Rae mengatakan, setidaknya ada 80 transaksi mencurigakan terkait Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan dana otonomi khusus (Otsus) Papua. 

WARTAKOTALIVE, JAKARTA - Setidaknya ada 80 transaksi mencurigakan terkait Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan dana otonomi khusus (Otsus) Papua.

Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Dian Ediana Rae mengatakan, laporan tersebut merupakan hasil analisis 10 tahun terakhir yang dipantau oleh PPATK.

Laporan analisis itu kini telah diberikan kepada penegak hukum.

Baca juga: 9 Pegawai KPK Cabut Permohonan Uji Materi UU 19/2019 di MK, Ini Alasannya

"Papua selama ini memang merupakan salah satu daerah yang menjadi perhatian PPATK."

"Dalam periode kurang lebih 10 tahun terakhir PPATK sudah menyampaikan lebih dari 80 hasil analisis dan pemeriksaan kepada KPK, Kejaksaan, dan Kepolisian," kata Dian lewat keterangan tertulis, Rabu (23/6/2021).

Ia menuturkan, transaksi mencurigakan itu diduga turut melibatkan 53 oknum yang berasal dari berbagai pihak terkait.

Baca juga: Isu Presiden 3 Periode, Waketum MUI: Bangsa Ini Banyak Lulusan Perguruan Tinggi tapi Pandangan Picik

Potensi kerugian negara dalam kasus ini diperkirakan mencapai triliunan rupiah.

"Ini melibatkan lebih dari 53 oknum pejabat pemda, rekanan pemda, vendor, dan ormas."

"Potensi kerugian negara diperkirakan mencapai triliunan rupiah," jelasnya.

Baca juga: 151 Kasus Varian Delta Tersebar di 8 Provinsi, Paling Banyak di Jakarta dan Jawa Tengah

Ia menyampaikan, praktik ini diyakini turut andil yang menyebabkan lambatnya pembangunan di Papua.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved