Breaking News:

Berita Jakarta

Rektor Institut STIAMI Minta Mahasiswa Berpikir Inovasi Sehingga Fleksibel Saat Masuk Dunia Kerja

Rektor Institut STIAMI minta mahasiswa berpikir Inovasi sehingga fleksibel saat masuk dunia kerja.

Wartakotalive.com/Dodi Hasanuddin
Rektor Institut STIAMI minta mahasiswa berpikir Inovasi sehingga fleksibel saat masuk dunia kerja. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Rektor Institut STIAMI Minta Mahasiswa Berpikir Inovasi Sehingga Fleksibel Saat Masuk Dunia Kerja

Untuk lebih membuka wawasan mahasiswa, Institut STIAMI tradisikan seminar nasional yang wajib diikuti oleh mahasiswa minimal dua kali dalam setahun.

Tradisi akademik tersebut menghadirkan narasumber yang berkompeten dibidangnya.

Tujuannya agar mahasiswa dapat berpikir out of the box sehingga lebih fleksibel saat memasuki dunia kerja.

“Ini budaya akademik yang dibangun oleh Institut STIAMI bertahun-tahun dan wajib diikuti oleh mahasiswa menjelang sidang akhir,” kata Rektor Institut STIAMI Prof. Dr. Ir. Wahyudin Latunreng, M.M saat membuka Seminar Nasional bertema Profetik dan Agile Leadership dalam Perspektif Good Governance di Era 4.0 yang digelar oleh Pascasarjana Institut STIAMI secara virtual, Sabtu (20/2/2021).

Wahyudin menyatakan bahwa mahasiswa tidak hanya sekedar mengikuti setiap materi yang dipaparkan oleh narasumber, tetapi juga wajib untuk menyusun laporan dari kegiatan tersebut.

Baca juga: Rektor Institut STIAMI Nyatakan Pertumbuhan Ekonomi di Pandemi Covid-19 Bergantung pada Pemerintah

Tujuannya agar transfer pengetahuan (transfer of knowledge) dari narasumber dapat lebih optimal ditangkap oleh mahasiswa.

Dalam tradisi akademik tersebut, Rektor juga menyatakan kebanggaannya karena hampir setiap even seminar nasional, jumlah artikel yang dibahas terus bertambah.

Artikel ilmiah tersebut datang dari berbagai perguruan tinggi di tanah air baik negeri maupun swasta. Ini artinya, keberadaan Institut STIAMI dalam kancah akademik tingkat nasional semakin diperhitungkan.

“Untuk kali ini saya mendapat laporan ada 58 artikel yang dikirim oleh perguruan tinggi lain dari seluruh Indonesia. Artikel ini nanti akan dibahas dalam 5 room,” tambah Rektor.

Sebanyak 285 wisudawan Institut Ilmu Sosial dan Manajemen STIAMI dari Program Vokasi, Program Sarjana dan Program Pascasarjana mengikuti prosesi wisuda secara virtual.
Sebanyak 285 wisudawan Institut Ilmu Sosial dan Manajemen STIAMI dari Program Vokasi, Program Sarjana dan Program Pascasarjana mengikuti prosesi wisuda secara virtual. (Wartakotalive.com/Dodi Hasanuddin)
Halaman
123
Penulis: Dodi Hasanuddin
Editor: Dodi Hasanuddin
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved