Berita Jakarta

Legislator Desak DKI Realisasikan Pinjaman UMKM dan Tak Perpanjang PSBB Jilid II

Kebijakan PSBB yang dikeluarkan demi menekan penyebaran virus Covid-19, hendaknya diiringi dengan pemberian stimulus modal bagi pelaku usaha

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Feryanto Hadi
Warta Kota/Fitriyandi Al Fajri
Puluhan anggota organisasi masyarakat (ormas) Srikandi Pembela Kesatuan Tanah Air Indonesia Bersatu (Srikandi Pekat IB) berunjuk rasa di depan gedung DPRD DKI Jakarta pada Senin (5/10/2020) pukul 13.30. Mereka minta agar PSBB jilid II dicabut karena berimbas pada pendapatan mereka. 

WARTAKOTALIVE.COM, GAMBIR - Legislator DKI Jakarta mendesak Pemprov DKI Jakarta untuk segera merealisasikan pinjaman kepada pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

Upaya ini dilakukan untuk mengatasi gejolak ekonomi akibat adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II yang dikeluarkan DKI sejak Senin (14/9/2020) lalu.

Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Desie Christhiyana Sari mengatakan, ekonomi dan kesehatan masyarakat harus berada di posisi seimbang.

Kebijakan PSBB yang dikeluarkan demi menekan penyebaran virus Covid-19, hendaknya diiringi dengan pemberian stimulus modal bagi pelaku usaha yang ekonominya terdampak pada pembatasan tersebut.

Anies Baswedan Tarik Rem Darurat PSBB DKI Jakarta, Usul IDI: Minimal Tiga Minggu

Gembong Warsono Minta Anies Baswedan Tak Perpanjang PSBB Jilid II yang Berakhir Hari Ini

“Kesehatan tetap harus didahulukan, tapi jangan pernah mengesampingkan kepentingan ekonomi, karena masyarakat menengah ke bawah yang paling merasakan dampak pandemi Covid-19,” kata Desie pada Minggu (11/10/2020).

Selain itu, perempuan yang juga menjadi Ketua Fraksi Demokrat DPRD DKI Jakarta ini khawatir bila DKI kembali memperpanjang PSBB jilid II.

Alih-alih kebijakan itu menekan penyebaran Covid-19, nyatanya temuan kasus masih tetap tinggi seperti kebijakan sebelumnya atau PSBB transisi.

Saat ini, penambahan kasus baru Covid-19 berada di kisaran 1.000 orang.

Kritik UU Cipta Kerja tak Digubris Jokowi, Gus Ulil: PBNU Hanya Didengar soal Isu anti-Khilafah

Meski angka ini terungkap karena DKI meningkatkan pengetesan Covid-19, tetap saja kebijakan PSBB jilid II tidak berdampak baik bagi pelaku usaha.

“Kalau PSBB jilid II diperpanjang, tentunya akan membuat masyarakat yang berada pada ekonomi menengah ke bawah, semakin terpuruk.

Tidak menutup kemungkinan, masyarakat semakin mudah terkena virus Covid-19 karena imun tubuh menurun yang dipengaruhi oleh pikiran dan kekurangan asupan gizi,” ujar Desie.

Menurutnya, bantuan sosial (bansos) berupa sembako yang diberikan DKI dan pemerintah pusat kepada masyarakat, dinilai tidak bisa sepenuhnya memenuhi kebutuhan selama pademi Covid-19.

Berakhir 11 Oktober 2020, Anies Baswedan Bakal Umumkan Kelanjutan Nasib PSBB Jakarta

Tingginya biaya hidup masyarakat justru, membuat mereka nekat mencari pendapatan dengan keluar rumah di tengah pendemi Covid-19.

“Saran saya pemerintah harus memberikan pinjaman modal kepada pelaku UMKM, dan pemerimtah juga harus membina para pedagang yang menerima dana pinjaman UMKM tersebut,” jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved