Breaking News:

Penembakan di Selandia Baru

Tarrant Ingin Bunuh Orang Sebanyak Mungkin saat Lakukan Penembakan Brutal terhadap Jemaah Masjid

Brenton Tarrant mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan terorisme.

Editor: Feryanto Hadi
dhakatribune
Brenton Tarrant pelaku penembakan para jamaah salat Jumat di Selandia Baru 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA- Pria yang menewaskan 51 orang di dua masjid di Selandia Baru pada 2019 itu berencana menargetkan penyerangan masjid ketiga.

Brenton Tarrant (29) juga berencana membakar masjid. Ia ingin menimbulkan korban jiwa sebanyak mungkin.

Warga Australia itu mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan terorisme.

Dilansir dari bbc.com, Senin (24/08/2020), Tarrant menghadapi hukuman penjara seumur hidup, mungkin tanpa pembebasan bersyarat, hukuman ini belum pernah dijatuhkan di Selandia Baru.

AS Izinkan Penggunaan Perawatan Plasma Darah untuk Penyembuhan Pasien Corona

Penuhi Panggilan Penyidik, Hadi Pranoto Batal Diperiksa karena Masih Sakit

Serangkaian serangan yang disiarkan langsung oleh pria bersenjata itu, membuatnya melepaskan tembakan ke dua masjid di Christchurch pada 15 Maret tahun lalu.

Tarrant pertama kali pergi ke masjid Al Noor, menembaki orang-orang yang akan menunaikan salat Jumat.

Dia kemudian berkendara sekitar 5 km (3 mil) ke masjid Linwood dan membunuh lebih banyak orang.

Serangan itu mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia dan mendorong Selandia Baru untuk membuat perubahan cepat pada undang-undang senjatanya.

Australia Khawatirkan Aksi Balas Dendam Gara-gara Teror Brenton Tarrant di Masjid Selandia Baru

Brenton Tarrant (28), pria asal Australia yang disebut sebagai pelaku penembakan brutal di dua masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019).
Brenton Tarrant (28), pria asal Australia yang disebut sebagai pelaku penembakan brutal di dua masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019). (ISTIMEWA)

Bagaimana serangan itu terjadi?

Sidang hukuman akan berlangsung selama empat hari, dimulai pada Senin pagi di Christchurch.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved