Breaking News:

Virus Corona

AS Izinkan Penggunaan Perawatan Plasma Darah untuk Penyembuhan Pasien Corona

Plasma darah dapat menurunkan angka kematian dan meningkatkan kesehatan pasien jika diberikan dalam tiga hari pertama setelah mereka dirawat di rumah

Editor: Feryanto Hadi
Youtube StraitsTimes
Presiden AS Donald Trump menandatangani permintaan DPR untuk sejumlah dana penanganan virus corona 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA-- Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah memberikan izin darurat untuk penggunaan plasma darah guna merawat dan melakukan upaya penyembuhan terhadap pasien Virus Corona.

Teknik ini menggunakan plasma darah yang kaya antibodi dari orang-orang yang sembuh dari penyakit tersebut, dan telah digunakan pada lebih dari 70.000 orang di AS.

Dilansir dari bbc.com, Senin  (24/08/2020), Presiden Donald Trump mengatakan bahwa pengobatan tersebut dapat mengurangi kematian hingga 35%.

Hal ini terjadi sehari setelah, dia menuduh FDA menghalangi peluncuran vaksin dan terapi karena alasan politik.

Presiden Donald Trump Harus Bayar Rp 650 Juta kepada Pengacaranya Bintang Film Dewasa Stormy Daniels

Di Korea Selatan, Mulai Bermunculan Kasus Kerusakan Organ akibat Virus Corona

"Inilah yang sudah lama saya nantikan untuk dilakukan," kata presiden kepada wartawan, pada
Minggu kemarin.

"Saya senang membuat pengumuman yang benar-benar bersejarah dalam pertempuran kita  melawan virus China yang akan menyelamatkan banyak nyawa," imbuhnya.

Presiden Trump menggambarkan prosedur tersebut sebagai terapi yang ampuh dan dia meminta orang Amerika untuk maju menyumbangkan plasma darahnya jika mereka telah pulih dari Covid-19.

FDA telah memberikan pengobatan 'otorisasi penggunaan darurat' penelitian awal menunjukkan plasma darah dapat menurunkan angka kematian dan meningkatkan kesehatan pasien jika diberikan dalam tiga hari pertama setelah mereka dirawat di rumah sakit.

Penuhi Panggilan Penyidik, Hadi Pranoto Batal Diperiksa karena Masih Sakit

Namun, diperlukan lebih banyak percobaan untuk membuktikan keefektifannya.

Badan tersebut memberikan kesimpulan bahwa hal ini aman setelah tinjauan ekstensif terhadap data yang dikumpulkan selama beberapa bulan terakhir. Dalam sebuah pernyataan, ditambahkan bahwa manfaat pengobatan lebih besar daripada risikonya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved