Breaking News:

Penembakan di Selandia Baru

Tarrant Ingin Bunuh Orang Sebanyak Mungkin saat Lakukan Penembakan Brutal terhadap Jemaah Masjid

Brenton Tarrant mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan terorisme.

Editor: Feryanto Hadi
dhakatribune
Brenton Tarrant pelaku penembakan para jamaah salat Jumat di Selandia Baru 

Dia menghadapi hukuman minimal 17 tahun, tetapi Hakim Cameron Mander, hakim Pengadilan Tinggi yang memimpin kasus tersebut, memiliki kuasa untuk menghukumnya seumur hidup tanpa  pembebasanbersyarat.

Para korban

Lebih dari 60 orang akan memberikan pernyataan dampak korban selama beberapa hari ke depan.

Imam Masjid Al-Noor, Gamal Fouda , yang pertama berbicara. Ia menyapa Tarrant, menyebutnya "salah kaprah dan menyesatkan".

Dia mengatakan bahwa ia melihat kebencian di mata “seorang teroris yang dicuci otak”.

Saat dia berdiri di mimbar, ia mengatakan kepada Tarrant, "Kebencianmu itu tidak ada gunanya."

Anak korban Ashraf Ali, mengatakan dia masih mengalami trauma, "Saya mengalami berbagai ingatan buruk tentang kejadian itu, melihat mayat di sekitar saya. Darah di mana-mana," ungkapnya.

Beberapa korban lainnya adalah:

  •  MI (3), ditembak langsung saat menempel di kaki ayahnya
  • Abdukadir Elmi (70), dari Somalia yang sebelumnya selamat dari perang saudara
  • Naeem Rashid, berasal dari Pakistan, yang ditembak saat mencoba menangkap pria bersenjata itu
  • Hosne Ara, terbunuh saat mencari suaminya yang menggunakan kursi roda, beruntung suaminya selamat dalam kejadian itu

Beberapa kerabat korban melakukan perjalanan dari luar negeri dan menjalani karantina virus korona selama dua minggu ikut ambil bagian.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan, minggu ini akan menjadi minggu yang sulit bagi para penyintas dan keluarga para korban.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved