Breaking News:

Hari Buruh

Duduk Perkara Demo di Hari Buruh Berujung Pembakaran dan Penjarahan Pabrik, 11 Orang Ditangkap

Hari buruh sedunia atau mayday yang di sebagian besar wilayah Indonesia tanpa diwarnai unjuk rasa, ternyata berbeda dengan di Halmahera Tengah

Kompas TV
Demo buruh berakhir ricuh dengan pembakaran dan penjarahan, 11 buruh yang diduga provokator ditangkap. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Hari buruh sedunia atau mayday yang di sebagian besar wilayah Indonesia tanpa diwarnai unjuk rasa, ternyata berbeda dengan di Halmahera Tengah.

Sebagian besar buruh tak melakukan unjuk rasa terkait pandemi virus corona.

Sementara itu ratusan buruh dari PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP), Halmahera Tengah (Halteng), Maluku Utara, menggelar aksi May Day, Jumat (1/5/2020).

MENOLAK Ikut Demo Buruh Tangerang Dikeroyok Hingga Bibirnya Pecah, Polisi Tetapkan Empat Tersangka

KSPI Batal Gelar Demo Buruh di Depan Istana Negara, Ini Kata Said Iqbal

Para buruh yang mengatasnamakan diri mereka Forum Perjuangan Buruh Halteng (FPBH) bahkan melakukan pembakaran serta penjarahan.

Ratusan buruh PT IWIP ini ricuh ketika menyampaikan tuntutan mereka di depan kantor IWIP.

Kericuhan dimulai dari saling dorong dengan sekuriti perusahaan, hingga akhirnya terjadi pelemparan dan pembakaran warung makan, serta perusakan fasilitas kantor dan alat berat milik perusahaan.

Liga 1 2020 Dihentikan, Pemain Persebaya Rachmat Irianto Kembali Geluti Hobi Piara Ikan Cupang

Sejumlah kendaraan roda dua, roda tiga, dan alat berat rusak.

Kapolres Halmahera Tengah AKBP Nico Setiawan ketika dikonfirmasi menjelaskan, kericuhan dilakukan sekelompok orang yang memanfaatkan para buruh.

Atas aksi itu, polisi menangkap 11 orang yang diduga provokator, penjarah, dan pelaku perusakan.

Pesenam Rifda Irfanalutfi Patok Target Tinggi di PON dan SEA Games Tahun Depan

Halaman
123
Editor: Wito Karyono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved