Virus Corona

Siasati Social Distancing Akibat Virus Corona, Perusahaan Bisa Terapkan Pemasaran Berbasis Komunitas

Social Distancing tak berarti pola marketing berubah. Perusahaan justru harus menyiasatinya agar bisnis tetap berjalan, misalnya community marketing.

Siasati Social Distancing Akibat Virus Corona, Perusahaan Bisa Terapkan Pemasaran Berbasis Komunitas
Istimewa
Chief Strategy Officer DT Group Richard Robot. 

Community marketing tidak selalu terkait dengan pertemuan (gathering) atau penyelenggaraan event, terlebih untuk saat ini ketika social distancing penting untuk dilakukan dalam upaya mencegah adanya penularan COVID-19 di masyarakat.

PAMDEMI Corona Virus Disease (COVID-19) atau virus corona di Indonesia telah berdampak pada berbagai sektor di Indonesia.

Pemerintah dan sektor swasta juga mengambil langkah-langkah strategis untuk mencegah imbas virus tersebut terhadap dunia usaha maupun masyarakat secara menyeluruh.

Ini Langkah Antisipasi Pelaku Industri MICE untuk Minimalkan Kekuatiran Klien Terhadap Virus Corona

Pameran Otomotif IIMS 2020 Ditunda Akibat Virus Corona, 100 Persen Uang Peserta Pameran Dikembalikan

Belasan Event Ditunda dan Dibatalkan Terkait Virus Corona, Kerugian JIExpo Kemayoran Capai 25 Persen

Gangguan wabah Covid-19 terhadap proses pemasaran cukup signifikan karena telah terjadi pembatasan pergerakan masyarakat serta banyaknya karyawan yang diminta bekerja dari rumah.

Namun ini tidak berarti pola marketing berubah.

Saat ini dibutuhkan strategi yang tepat dan sesuai khususnya dalam pengelolaan dengan menggunakan medium komunikasi community marketing selama masa pandemi COVID-19.

Community Marketing

Pakar marketing dan CEO DT Group Mia Lukmanto menjelaskan bahwa community marketing selalu memiliki kaitan dengan upaya mendengarkan, memberikan, dan tumbuh bersama, lebih lagi peranannya menjadi semakin penting di saat krisis melanda.

Bagi perusahaan atau brand yang telah membina hubungan baik dengan komunitas mereka, tentunya batasan pergerakan individual bukan merupakan tantangan yang tidak bisa diatasi.

“Pemasaran berbasis komunitas memanfaatkan nilai-nilai sosial yang ada dalam setiap individu dan menggunakannya untuk menciptakan peluang bisnis yang lebih baik," tutur Mia dalam siaran resminya, Rabu (18/3/2020).

"Selain itu, strategi ini memiliki fokus pada pencarian peluang baru berdasarkan pada kebutuhan yang berbeda dari masing-masing anggota masyarakat yang tergabung dalam komunitas, sehingga walau kesannya tidak sepenuhnya personalized, namun tetap sangat relevan bagi mereka,” imbuhnya.

Media komunikasi digital

Halaman
123
Penulis: Hironimus Rama
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved