Virus Corona

Ustaz Abdul Somad Terangkan 10 Tahun Lalu Sudah Ada Ulama Prediksi Virus Corona

Bukan Li Wenliang dari Wuhan China, Ustaz Abdul Somad Sebut Orang Pertama yang Tahu Virus Corona. Simak selengkapnya dalam berita ini.

@teukuwisnu
Ustaz Abdul Somad atau UAS memberita tahu orang yang pertama kali menyebut virus corona. 

Indonesia sendiri sempat diragukan karena di antara negara-negara tetangga, belum ditemukan adanya kasus coronavirus.

Nyatanya Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Achmad Yurianto mengatakan telah memeriksa 59 sampel dugaan penularan virus Corona.

Pihaknya telah memeriksa 59 sampel dari berbagai daerah hingga Minggu (9/2/2020).

Hasil pemeriksaan menyatakan, 59 sampel tersebut negatif dari penularan virus Corona.

Update Ngeri Wanita Wuhan Frustrasi Meludah Gagang Pintu Rumah Tetangga untuk Menularkan Coronavirus

Penerbangan pesawat penumpang rute Indonesia – China dan sebaliknya ditunda mulai Rabu, 5 Februari 2020, pukul 00.00 WIB hingga waktu yang belum ditentukan sesuai keputusan pemerintah sebagai upaya mencegah penyebaran virus Corona ke Tanah Air.
Penerbangan pesawat penumpang rute Indonesia – China dan sebaliknya ditunda mulai Rabu, 5 Februari 2020, pukul 00.00 WIB hingga waktu yang belum ditentukan sesuai keputusan pemerintah sebagai upaya mencegah penyebaran virus Corona ke Tanah Air. (Dok. AP II)

Namun masih ada 3 sampel yang masih dalam proses pemeriksaan.

"Sebanyak 59 spesimen (sampel) sudah diperiksa dan hasilnya negatif."

"Kemudian ada tiga spesimen lain yang masih dalam proses pemeriksaan," ujar Yuri dalam konferensi pers di Gedung Kemenkes, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (10/2/2020), melansir Kompas.com (grup TribunJatim.com).

Ketiga sampel yang belum terdeteksi, kata Yuri, datang belakangan sehingga pemeriksaannya belum selesai.

Jika ditotal Kemenkes telah menerima dan memeriksa 62 sampel dugaan penularan virus Corona dari berbagai daerah di Indonesia.

Kemenkes menggunakan dua cara yang sudah tersertifikasi oleh World Health Organization (WHO) dalam memeriksa sampel.

Sampel yang digunakan adalah lendir di saluran pernafasan yang diambil dari bagian mukosa (lapisan kulit dalam).

VIDEO : WNI Dari Wuhan Dapat Penolakan Dari Warga Natuna, Jokowi : 238 WNI Itu Saudara Kita

Simulasi penanganan, dan karantina penumpang pesawat terjangkit virus Corona dijalankan oleh PT Angkasa Pura II dan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kementerian Kesehatan.
Simulasi penanganan, dan karantina penumpang pesawat terjangkit virus Corona dijalankan oleh PT Angkasa Pura II dan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kementerian Kesehatan. (Dok. AP II)

"Sampel diambil menggunakan kapas dari hidung atau tenggorokan. Setelah itu diperiksa secara lintas laboratorium," ujar Yuri.

Selain itu, pengambilan sampel tidak dilakukan terhadap semua orang.

Sampel akan diambil dari para individu dengan gejala klinis tertentu.

Seperti influenza berat, panas badan yang disertai gangguan pernafasan dan batuk.

"Manakala ditemukan penyebabnya jelas, misalnya ada radang di tenggorokan yang disebabkan bakteri, akan kita atasi dengan antibiotik."

Total Ada 4 WNI Diduga Kena Virus Corona, 3 WNI di Wuhan, 1 WNI di Singapura, Belum Bisa Dipulangkan

"Jika setelah itu panasnya turun, bisa dipastikan individu tidak terkena virus," katanya.

"Sehingga dia termasuk pasien yang diawasi. Jika gejalanya semakin nyata, kita ambil sampelnya (untuk diperiksa) dan kita lakukan isolasi terhadap individu ini."

"Kita anggap dia diduga tertular atau suspek," kata Yuri.

Rangkaian proses yang sudah sesuai standar WHO, lanjut Yuri, sekaligus menjawab pertanyaan berbagai pihak yang meragukan kemampuan pemeriksaan oleh Kemenkes.

"Terkait dengan banyaknya pertanyaan mengapa sampai saat ini tak ada konfirmasi positif penularan virus Corona di Indonesia ? Perlu dipahami memeriksa virus tidak sama dengan meriksa golongan darah," ucap Yuri.

Artikel ini telah tayang di Tribunjatim.com dengan judul Sosok Penyebut Pertama Virus Corona Kata Ustaz Abdul Somad, Bukan dari China: dalam Al Quran Tak Ada.

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Bukan dari Wuhan & Tak Ada dalam Al Quran, Ustaz Abdul Somad Ungkap Penyebut Pertama Virus Corona.

Editor: Theo Yonathan Simon Laturiuw
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved