Breaking News:

Wiranto Diserang

Penikam Wiranto Diduga Terpapar Paham Radikal, Menteri Agama: Cara Kita Beragama Harus Dimoderasi

SYAHRIL Alamsyah alias Abu Rara (31), penikam Menkopolhukam Wiranto, diduga terpapar paham radikalisme.

Editor: Yaspen Martinus
Warta Kota/Ichwan Chasani
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memberikan sambutan saat membuka kegiatan Ekspose Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama dan Peluncuran Quran in Word di Jakarta, Selasa (24/9/2019). 

SYAHRIL Alamsyah alias Abu Rara (31), penikam Menkopolhukam Wiranto, diduga terpapar paham radikalisme.

Bahkan, Abu Rara turut mempengaruhi istrinya yang masih muda, FA (21) untuk ikut menyerang ‎Wiranto.

Lantas, apakah pemerintah bakal mengevaluasi program deradikalisasi yang selama ini dilakukan di sejumlah daerah untuk menangkal radikalisme?

UU ITE Tak Melarang Buzzer, Menkominfo Ogah Tanggapi Pernyataan Moeldoko

Menjawab itu, Menteri Agama ‎(Menag) Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, pihaknya selama ini terus berupaya menyosialisasikan, dan menebarkan perspektif pemahaman moderasi beragama.

"Jadi bukan agamanya yang dimoderasi, karena agama itu pastilah sempurna karena datangnya dari Tuhan."

"Tapi cara kita beragama, cara kita memahami, cara kita mengamalkan agama, itulah yang kita moderasi," ujarnya seusai menjenguk Wiranto di RSPAD, Jakarta Pusat, Kamis (10/10/2019) malam.

Polwan yang Terafiliasi dengan JAD Bakal Dipecat, Terpapar Paham Radikal dari Media Sosial

"‎Dimoderasi dalam artian jangan sampai terjebak atau terperosok pada pemahaman atau tindakan yang berlebihan atau ekstrem."

"Tapi lawannya, harus senantiasa moderat. Jadi ini yang terus diupayakan Kementerian Agama dan seluruh ormas keagamaan," tambahnya.

Rabu (9/10/2019) lalu, Kemenag meluncurkan buku Moderasi Beragama.

Ketua MPR Minta Mahasiswa Tak Unjuk Rasa pada 20 Oktober, Demi Kepentingan Bangsa yang Besar

Buku ini dinilai penting dibaca publik dan para pengambil kebijakan dalam rangka memperkuat jati diri masyarakat.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved