Breaking News:

Aneh tapi Nyata

Hancurnya Hati Seorang Ibu Saat Suami Mengangkat Tengkorak Anaknya dari Mulut Buaya yang Memangsanya

Yang terparah, dialami pasangan suami istri ini karena menyaksikan pembantaian yang dilakukan sejumlah buaya tersebut.

Daily Mail
Sang ibu hanya bisa menangis meraung mendapati tengkorak putri tercintanya. Rom Roath Neary yang berusia 2 tahun itu tewas setelah dikabarkan dia tampak main dan berkeliaran kemudian lepas dari pengawasan orangtuanya. Diduga, bocah mungil tersebut memanjat melalui celah di pagar, di peternakan buaya keluarganya di Kamboja. 

Rom Roath Neary meninggal setelah berkeliaran dari orang tuanya dan tampaknya memanjat melalui celah di pagar, di peternakan buaya keluarganya di Siem Reap.

Ayah yang dirundung kesedihan, hancur hatinya, Ram Roath dengan tegas mengatakan, dia akan segera menjual usaha penangkaran buaya itu, segera setelah insiden tragis itu.

Kawanan buaya itu tertangkap layar video, saat difilmkan memperebutkan apa yang tersisa dari gadis berusia dua tahun.

"Ini adalah penyesalan terbesarku dalam hidup untuk kehilangan putriku. Mulut buaya itu hanya menyisakan tengkoraknya di mulutnya," katanya sambil menangis tersedu-sedu kepada Khmer Times, dikutip Daily Mail, dikutip Warta Kota, Sabtu (6/7/2019).

Rom Roath Neary meninggal setelah dikabarkan berkeliaran dan lepas dari pengawasan orangtuanya. Diduga, bocah mungil tersebut memanjat melalui celah di pagar, di peternakan buaya keluarganya di Kamboja.
Rom Roath Neary meninggal setelah dikabarkan berkeliaran dan lepas dari pengawasan orangtuanya. Diduga, bocah mungil tersebut memanjat melalui celah di pagar, di peternakan buaya keluarganya di Kamboja. (Daily Mail)

Ram Roath telah mengawasi pertanian selama lima tahun terakhir setelah orangtuanya meninggalkannya untuk diambil alih sebagai warisan usaha keluarga besarnya.

Setelah dia meninggal, Ram Roath memanjat tembok penangkaran buaya itu.

Dia memang berupaya untuk menyelamatkan putrinya dari terkaman kawanan buaya, yang memperebutkan tubuh korban, tetapi hanya dapat mengambil tengkoraknya.

Letnan polisi Och Sophen mengatakan, ibu balita itu, yang baru saja melahirkan, kehilangan jejak Rom karena dia sibuk dengan bayi yang baru lahir.

Karena itu, dia tidak sadar, nyawa anaknya menjadi taruhannya.

Sang ayah Ram kembali ke rumah, kemudian, dia baru menyadari, putrinya hilang dan mulai mencarinya, sebelum dia menemukan fakta yang teramat mengerikan.

Halaman
1234
Penulis: Gede Moenanto
Editor: Gede Moenanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved