Breaking News:

Berita Jakarta

Rentetan Kecelakaan jadi Sorotan, Wagub Ariza: Tak Mudah Jadi Sopir Transjakarta

Ariza juga mengatakan bahwa proses rekrutmen sopir TransJakarta harus sesuai dengan ketentuan.

Istimewa
Bus Transjakarta kecelakaan di Jalan Pramuka, Rawamangun, Jakarta Timur, Senin (6/12/2021) 

WARTAKOTALIVE.COM GAMBIR -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menilai tak mudah menjadi pengemudi TransJakarta karena diperlukan konsentrasi, ketelitian dan kewaspadaan tinggi.

"Mengendarai bus Transjakarta itu tidak mudah, kenapa karena jalannya lurus membosankan, kiri kanan ada pembatas, jadi jaraknya sangat sempit sekali. Butuh ketelitian, konsentrasi, pengalaman yang cukup sehingga terhindar dari kecelakaan," ucap Ariza di Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (07/12/21).

Lanjutnya, kata dia, sopir Transjakarta juga harus memenuhi syarat dan ketentuan yang berlaku.

Baca juga: Setahun Tragedi KM 50, HRS Serukan Doa Kehancuran Bagi Pembunuh Laskar FPI, Husin Alwi Bereaksi

"Memastikan bahwa supir-supir dari bus transjakarta itu harus memenuhi syarat dan ketentuan yang ada. Jadi, dipastikan kompetensinya kemudian kesehatannya itu sesuai dengan aturan," ucapnya.

Orang nomor dua di Ibu Kota ini juga mengatakan bahwa proses rekrutmen pengemudi itu harus sesuai dengan ketentuan.

"Sehingga ke depan tidak lagi kecelakaan juga pola rekrutmennya juga minta untuk diperhatikan. Semua operator yang bertanggungjawab menyiapkan bisa dan supir-supir agar memastikan proses rekrutmen supir-supir itu harus sesuai dengan ketentuan," tutupnya.

Sopir jadi tersangka

Sopir Transjakarta yang hantam Pos Polisi di persimpangan PGC, Cililitan, Jakarta Timur sudah menjadi tersangka.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan bahwa sopir ditetapkan tersangka usai gelar perkara selesai.

Saat ini kata Sambodo, sopir diwajibkan wajib lapor.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved