Breaking News:

Berita Bogor

Dugaan Mafia Tanah di Kisruh Lahan Sekolah Fajar Hidayah Akan Diadukan ke Kapolri hingga Presiden

Rangkuti menduga, ada 'permainan tidak sehat' yang dilakukan oknum maupun kelompok tertentu dalam masalah tersebut.

Editor: Feryanto Hadi
Warta Kota/Hironimus Rama
Pengadilan Negeri (PN) Cibinong melakukan pelaksanaaan eksekusi pengosongan dan penyerahan lanjutan atas 2 unit tanah berikut bangunan di Perumahan Kota Wisata,Kelurahan Ciangsana, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor pada Selasa (30/11/2021). 

WARTAKOTALIVE.COM, BOGOR-- Pihak yayasan yang menaungi sekolah Fajar Hidayah tak terima buntut eksekusi yang dilakukan sejumlah aparat dan petugas jurusita dari Pengadilan Negeri (PN) Cibinong.

Seperti diketahui, dalam upaya eksekusi tersebut, sempat terjadi kericuhan lantaran ada perlawanan dari para santri yatim piatu dan pengurus yayasan.

Pada eksekusi yang berlangsung Selasa (30/11/2021), aksi saling dorong terjadi antara aparat juru sita dengan santri yang mayoritas anak-anak dan pengurus yayasan.

Kedua bangunan yang diekskusi itu terletak di komplek pesona amsterdam blok I Kota Wisata, Ciangsana, Gunung Putri, Bogor.

Baca juga: Sofyan Djalil Sebut Pihaknya Menghukum Oknum BPN yang Terbukti Terlibat dalam Sindikat Mafia Tanah

Akibat eksekusi tersebut, para anak yatim dah dhuafa yang selama ini tinggal di sana terancam kehilangan tempat berteduh.

Nusa Rangkuti, Direktur Yayasan Hidayah mengungkapkan, pihaknya mencium banyak kejanggalan atas eksekusi tersebut.

"Ini diduga kuat ada yang tidak beres. Bagaimana bisa aset yang tidak pernah dijaminkan sama sekali tiba-tiba diambilpaksa," ungkap Nusa Rangkuti di Jakarta pada Rabu (2/12/2021).

Nusa Rangkuti menduga, ada 'permainan tidak sehat' yang dilakukan oknum maupun kelompok tertentu dalam masalah tersebut.

Baca juga: Mafia Tanah Masih Terus Beraksi, Kinerja Menteri ATR/BPN Dinilai Layak Dievaluasi

Ia pun dalam waktu dekat akan segera mengambil langkah demi mencari keadilan.

Nusa menyebut, pihaknya sedang melakukan audiensi dengan Mabes Polri serta para pakar terkait 'kejanggalan' hingga berujung eksekusi bangunan sekolah Fajar Al-Hidayah.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved