Internet

INILAH Tanda dan Gejala Seseorang Kecanduan Internet Secara Fisik Maupun Emosional

Kecanduan internet ditandai dengan keasyikan yang berlebihan atau kurang terkontrol dalam perilaku penggunaan komputer dan akses internet.

ist
Untuk mengetahui seseorang mengalami kecanduan internet, biasanya dapat diperhatikan dari sejumlah tanda dan gejala dalam manifestasi atau perwujudan fisik serta emosional. Foto ilustrasi: Diskusi daring bertajuk Menjadi Pengguna Internet yang Beradab 

WARTAKOTALIVE.COM, PALANGKARAYA -- Internet sudah tidak bisa dipisahkan lagi dengan kehidupan manusia zaman modern, apalagi kalangan milenial.

Bahkan masyarakat yang tinggal di perdesaan pun tetap tidak bisa lepas dari kebutuhan internet, nyaris setiap saat.

Paling tidak, hal itu terbukti dari kebutuhan bersosial media melalui gadget atau handphone, yang sudah bukan lagi monopoli masyarakat perkotaan saja.

Kecanduan internet ditandai dengan keasyikan yang berlebihan atau kurang terkontrol dalam perilaku penggunaan komputer dan akses internet.

Konsultan Manajemen Risiko, Danang Ono di Palangka Raya, Minggu (24/10/2021), mengatakan, untuk mengetahui seseorang mengalami kecanduan internet, biasanya dapat diperhatikan dari sejumlah tanda dan gejala dalam manifestasi atau perwujudan fisik serta emosional.

"Salah satu tanda dan gejalanya, seseorang sering lupa waktu atau mengabaikan hal-hal mendasar saat mengakses internet terlalu lama," ucapya saat menjadi narasumber Webinar Indonesia Makin Cakap Digital wilayah Katingan yang diselenggarakan Sabtu (23/10/2021).

Tanda dan gejala lainnya adalah seseorang merasa marah, tegang atau depresi saat tidak bisa mengakses internet, hingga seringnya berkomentar, berbohong, rendahnya prestasi, menutup diri secara sosial dan kelelahan.

Baca juga: Adrianus Meliala Ingatkan Bijak dalam Berinternet agar Terhindar dari Kejahatan Ruang Digital

Baca juga: Pentingnya Peran Netiket dalam Menunjang Penggunaan Internet Sehat

"Biasanya ini merupakan dampak negatif akibat penggunaan internet yang berkepanjangan," paparnya.

Secara fisik, lanjutnya, seseorang biasanya mengalami sakit pinggang, insomnia, serta nutrisi buruk, sakit leher, masalah penglihatan dan lainnya.

Lebih lanjut, Danang menjelaskan kecanduan internet biasanya terjadi karena adanya pengalaman menyenangkan, sehingga merangsang produksi dopamin, hal ini mengakibatkan penderita tidak bisa memprioritaskan mana tugas penting dalam hidup.

Hampir sama dengan kecanduan lainnya, mereka yang menderita kecanduan internet menggunakan dunia fantasi virtual untuk terhubung dengan orang-orang melalui internet.

Baca juga: Koneksi Internet Lemot Susah Akses Aplikasi PeduliLindungi, Pengunjung Tangcity Mall: Jadi Ribet!

"Kecanduan internet bisa mendatangkan masalah pribadi, keluarga, akademik, keuangan, bahkan pekerjaan," ungkapnya.

Mereka yang kecanduan internet biasanya lebih banyak menghabiskan waktu sendirian dibandingkan berinteraksi dengan orang lain dalam kehidupan nyata.

"Untuk mencegah seseorang atau diri kita mengalami gangguan kecanduan internet, kuncinya adalah dengan menjaga keseimbangan," tuturnya.

Menjaga keseimbangan dimaksud, yakni membagi porsi waktu yang sesuai antara penggunaan internet dengan aktivitas lainnya.

Baca juga: Lazismu Luncurkan Program Edutab-Mu, Aplikasi Belajar Tanpa Internet

Untuk itu, seseorang dianjurkan mencari hiburan di dunia nyata, sediakan waktu bersama keluarga, mengurangi durasi internet sedikit demi sedikit, hingga mengatur prioritas saat berinternet.

"Juga memiliki hobi lain, perbanyak interaksi dengan orang lain di sekitar secara langsung, serta kegiatan positif lainnya," kata Danang Ono. (Antaranews)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved