Breaking News:

lifestyle

Jangan Mager,  Agar tetap kuat bergerak bebas di usia lanjut dan Kurangi Risiko Osteoporosis

Masa pandemi yang mengharuskan banyak di rumah saja  menambah panjang alasan untuk mager alias malas bergerak.

Warta Kota/Junianto Hamonangan
Para pengunjung menyewa sepeda untuk berolahraga di kawasan rekreasi Taman Impian Jaya Ancol, Pademangan, Jakarta Utara. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Masa pandemi yang mengharuskan banyak di rumah saja  menambah panjang alasan untuk mager alias malas bergerak.

Pusat kebugaran ditutup, aktivitas fisik tidak boleh bersama-sama. 

Padahal aktivitas lari, bersepeda, akan lebih semangat bila dilakukan bersama-sama.

Untungnya larangan itu sedikit demi sedikit dilonggarkan seiring menurunnya kasus positif Covid-19.  

Sehingga masyarakat dapat beraktivitas fisik kembali. 

Baca juga: Bukan Hanya Bertambahnya Usia, Asap Rokok juga Dapat Memperburuk Kondisi Osteoporosis

Baca juga: 4 Gejala Osteoporosis Ini Perlu Diwaspadai, Perempuan Lebih Berisiko Ketimbang Pria

Alasan untuk mager pun berkurang. 

Kembali aktif berolahraga harus dilakukan secara rutin demi kesehatan tulang dan kesehatan secara umum.

Dr. Lily Banonah Rivai, M.Epid, Koordinator Penyakit DM & GM, Kementerian Kesehatan RI mengatakan menjaga kesehatan tulang membutuhkan perjalanan panjang yang perlu dilakukan sejak dini, agar tetap kuat bergerak bebas di usia lanjut dan mengurangi risiko osteoporosis

Menurut International Osteoporosis Foundation (IOF) 2020, osteoporosis adalah penyakit tulang sistemik yang ditandai dengan penurunan kekuatan tulang, sehingga tulang mudah patah.

Data dari Infodatin Osteoporosis 2020 menyebutkan bahwa 2 dari 5 orang Indonesia memiliki risiko osteoporosis.

Baca juga: Persamaan Osteoporosis dengan Tembok Keropos

Baca juga: Separuh Wanita Tua Indonesia Menderita Osteoporosis

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved