Breaking News:

Meski Sudah Minta Maaf, Oknum Polisi yang Banting Mahasiswa Pendemo Dikenai Sanksi Berlapis

Brigadir NP, oknum polisi yang membanting seorang mahasiswa yang demo di depan Gedung Bupati Tangerang, dikenai sanksi berlapis.

Tribunnews.com
Brigadir NP saat membanting seorang mahasisa Tangerang yang menggelar aksi demo. Aksi banting itu pun viral. 

WARTAKOTALIVE.COM, TANGERANG - Brigadir NP, oknum polisi yang membanting Fariz, salah seorang mahasiswa yang sedang melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung Bupati Tangerang, ditetapkan bersalah dan dikenai sanksi berlapis.

Penetapan bersalah kepada Brigadir NP dilakukan setelah Polda Banten dan Polresta Tangerang menggelar persidangan disiplin terhadap Brigadir NP yang langsung disupervisi oleh Divisi Propam Mabes Polri.

Sidang tersebut dipimpin langsung oleh Kapolresta Tangerang, KBP Wahyu Sri Bintoro selaku Atasan Hukum (Ankum) yang berwenang penuh.

Baca juga: Minta Hentikan Cibir Aksi Polisi Banting Mahasiswa, Abu Janda: Sudah Minta Maaf, Perlu Diapresiasi

Sidang juga dihadiri oleh mahasiswa yang mendapat perlakuan kekerasa, Fariz dengan didpingi tiga orang temannya.

Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga mengatakan, Brigadir NP diputuskan bersalah karena melanggar peraturan disiplin anggota Polri.

Akibat perbuatannya, Brigadir NP dikenakan sanksi berat secara berlapis, mulai dari penahanan selama 21 hari, mutasi, dan juga teguran secara tertulis.

"Brigadir NP diberi sanksi terberat secara berlapis mulai dari penahanan di tempat khusus selama 21 hari, mutasi yang bersifat demosi menjadi Bintara Polresta Tangerang tanpa jabatan, serta memberikan teguran tertulis yang secara administrasi akan mengakibatkan Brigadir NP tertunda dalam kenaikan pangkat dan terkendala untuk mengikuti pendidikan lanjutan," ujar AKBP Shinto Silitonga saat menggelar konfrensi pers di Polresta Tangerang, Kamis(21/10/2021).

Baca juga: Sempat Dirawat di Rumah Sakit, Mahasiswa Yang Dibanting Brigadir NP Sudah Diperbolehkan Pulang

Kemudian Shinto menerangkan, sanksi berlapis yang ditetapkan kepada Brigadir NP, sesuai dengan perintah dari Kapolda Banten, yakni akselerasi penegakan hukum terhadap Brigadir NP.

"Putusan sidang ini menjadi representasi ketegasan Kapolda Banten dalam menindaklanjuti pelanggaran anggota secara cepat, efektif, transparan dan berkeadilan," terang Shinto.

Lebih lanjut Shinto menjelaskan, hal-hal yang memberatkan sanksi terhadap Brigadir NP pasca perlakuannya yang viral di sosial media men-smackdown Fariz.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved