Breaking News:

lifestyle

Ini Pentingnya Deteksi Dini dan Penanganan Kanker Prostat pada Pria Dewasa

Berdasarkan data dari Global Burden of Cancer (GLOBOCAN) pada tahun 2020, di Indonesia, kanker prostat menempati urutan kelima jenis kanker pada pria

Kompas.com
Ilustrasi 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Berdasarkan data dari Global Burden of Cancer (GLOBOCAN) pada tahun 2020, di Indonesia, kanker prostat menempati urutan kelima jenis kanker yang paling banyak diderita para pria.

Akan tetapi, para penderita kanker prostat tersebut datang dalam kondisi stadium lanjut.

Dr. dr. Irfan Wahyudi, Sp.U (K), Kepala Departemen Urologi FKUI-RSCM mengatakan,  selama ini sebagian besar pasien didiagnosis kanker prostat dalam kondisi stadium lanjut. 

Pasalnya, deteksi dini kasus kanker prostat di Indonesia  belum optimal.

"Salah satu tahapan penting dalam memulai tata laksana kanker prostat adalah deteksi dini dan ini harus dilakukan sesegera mungkin dilakukan," kata dokter Irfan di Webinar Awam bertajuk "Deteksi Dini dan Berbagai Penanganan Kanker Prostat", pekan lalu.

Baca juga: Kak Seto Sebut Bukan Derita Kanker Prostat Tapi Sakit Ini Membuatnya Dioperasi, Kini Sudah Bekerja

Baca juga: Bagaimana Cara Menghindari Kanker Prostat? Berikut Ini Penjelasannya

Ia memaparkan, pasien kanker prostat yang didiagnosis dan ditata laksana pada stadium dini, memiliki angka harapan hidup selama 10 tahun mencapai di atas 90 persen. 

Angka ini akan menurun sampai menjadi 50 persen, apabila ditemukan pada stadium lanjut. 

Di Indonesia saat ini, terdapat cukup banyak angka kejadian kasus kanker prostat baru yang ditemukan dalam stadium lanjut, oleh karena itu perlu dilakukan upaya program deteksi dini yang lebih baik dan efisien. 

"Tercatat, menurut beberapa publikasi terakhir menunjukkan kebanyakan pasien datang pada saat stadium empat, kebanyakan dari mereka datang dan terdiagnosa pada usia 60-79 tahun," kata dokter Irfan.

Baca juga: Kanker Prostat Sering Mengintai Pria, Perlu Diwaspadai Salah Satu Gejala Sering Kencing

Baca juga: Sebelum Meninggal Dunia, Ayahanda Shelomita Menderita Kanker Prostat Sejak 2017

Dan ia pun berharap, masyarakat Indonesia dapat meningkatkan kesadaran untuk peduli terhadap penyakit ini, sekaligus segera melakukan deteksi dini jika mencurigai adanya gejala tertentu pada pria.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved