Breaking News:

Virus Corona

Klaster Tahlilan, Ada 10 Anak-anak di Cilincing Terpapar Covid-19, Ketua RW Semper Barat: Lockdown

Klaster tahlilan, ada 22 warga RT 01 RW 04 Kelurahan Semper Barat, Cilincing, Jakarta Utara, terpapar Covid-19 dan 10 diantaranya masih anak-anak.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Panji Baskhara
Wartakotalive.com
ilustrasi: Klaster tahlilan, ada 22 warga RT 01 RW 04 Kelurahan Semper Barat, Cilincing, Jakarta Utara, terpapar Covid-19 dan 10 diantaranya masih anak-anak. 

Diberitakan sebelumnya, gara-gara ikut tahlilan, ada 22 warga RT 01 RW 04 Kelurahan Semper Barat, Cilincing, Jakarta Utara terpapar Covid-19.

Adanya 22 warga Semper Barat Cilincing terpapar Covid-19 akibat ikut acara tahlilan warga ini dibenarkan Ketua RW 04 Semper Barat, Muhammad Roji.

Muhammad Roji mengatakan awalnya ada satu warga yang terpapar Covid-19, hingga meninggal dunia di lokasi kerjanya.

Warga inisial A (38) itu bekerja di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan.

Awalnya, tidak ada yang tahu A terpapar Covid-19.

Hal tersebut membuat warga melayat prosesi pemakaman A di TPU Rorotan.

Bahkan mereka mengikuti tahlil di malam harinya.

"Setelah itu malamnya ada acara tahlil jadi banyak orang di situ, nah itu masalahnya," ujar Roji dikonfirmasi Rabu (2/6/2021).

Kemudian, baru diketahui setelahnya bahwa A terpapar Covid-19. Keluarga A pun akhirnya menjalani uji PCR.

Hasilnya orang tua A dan tiga anaknya dinyatakan terpapar Covid-19.

Dari temuan itu, kemudian Lurah Semper Barat mengadakan swab massal terhadap 95 warga yang kontak erat dengan keluarga A.

Hasilnya pada Senin (31/6/2021) total ada 22 warga yang terpapar Covid-19 dari klaster tahlilan itu.

Sebanyak 18 warga dievakuasi ke Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet.

Sementara empat lainnya dirawat di Rumah Sakit Pekerja.

Diduga kata Roji, penularan Covid-19 terjadi saat malam tahlil karena warga kontak erat dengan keluarga A yang juga terpapar virus corona.

Saat ini mayoritas warga yang terpapar masuk dalam kategori orang tanpa gejala (OTG).

Sampai saat ini, tracing dan testing masih dilakukan oleh pihak puskesmas.

Update Vaksinasi Covid-19 RI 2 Juni 2021

Sejak program vaksinasi Covid-19 dimulai pada 13 Januari 2021, pemerintah sudah menyuntikkan dosis pertama kepada 16.766.263 (36,95%) penduduk hingga Rabu (2/6/2021).

Sedangkan dosis kedua sudah diberikan kepada 10.852.984 (24,49%) orang.

Dikutip dari laman kemkes.go.id, rencana sasaran vaksinasi Covid-19 di Indonesia adalah 181.554.465 penduduk yang berumur di atas 18 tahun.

Hal ini untuk mencapai tujuan timbulnya kekebalan kelompok (herd immunity).

Karena ketersediaan jumlah vaksin Covid-19 bertahap, maka dilakukan penahapan sasaran vaksinasi.

Untuk tahap pertama, vaksinasi Covid-19 dilakukan terhadap Sumber Daya Manusia Kesehatan (SDMK).

Yang meliputi tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan, dan tenaga penunjang yang bekerja pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

Berdasarkan pendataan yang dilakukan sampai saat ini, jumlah SDM Kesehatan yang menjadi sasaran vaksinasi Covid-19 adalah 1.468.764 orang, sedangkan populasi vaksinasi sebanyak 12.552.001 orang.

Berikut ini sebaran kasus Covid-19 di Indonesia per 1 Juni 2021, dikutip Wartakotalive dari laman covid19.go.id:

DKI JAKARTA

Jumlah Kasus: 430.578 (23.6%)

JAWA BARAT

Jumlah Kasus: 314.841 (17.2%)

JAWA TENGAH

Jumlah Kasus: 200.937 (11.0%)

JAWA TIMUR

Jumlah Kasus: 155.006 (8.5%)

KALIMANTAN TIMUR

Jumlah Kasus: 71.689 (3.9%)

SULAWESI SELATAN

Jumlah Kasus: 62.179 (3.4%)

RIAU

Jumlah Kasus: 60.522 (3.3%)

BANTEN

Jumlah Kasus: 49.595 (2.7%)

BALI

Jumlah Kasus: 47.287 (2.6%)

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Jumlah Kasus: 44.965 (2.5%)

SUMATERA BARAT

Jumlah Kasus: 44.443 (2.4%)

KALIMANTAN SELATAN

Jumlah Kasus: 34.802 (1.9%)

SUMATERA UTARA

Jumlah Kasus: 32.088 (1.8%)

SUMATERA SELATAN

Jumlah Kasus: 24.482 (1.3%)

KALIMANTAN TENGAH

Jumlah Kasus: 22.627 (1.2%)

PAPUA

Jumlah Kasus: 20.461 (1.1%)

KEPULAUAN BANGKA BELITUNG

Jumlah Kasus: 18.387 (1.0%)

LAMPUNG

Jumlah Kasus: 18.294 (1.0%)

KEPULAUAN RIAU

Jumlah Kasus: 17.054 (0.9%)

NUSA TENGGARA TIMUR

Jumlah Kasus: 16.268 (0.9%)

SULAWESI UTARA

Jumlah Kasus: 15.776 (0.9%)

ACEH

Jumlah Kasus: 15.139 (0.8%)

SULAWESI TENGAH

Jumlah Kasus: 12.902 (0.7%)

KALIMANTAN UTARA

Jumlah Kasus: 12.295 (0.7%)

NUSA TENGGARA BARAT

Jumlah Kasus: 12.037 (0.7%)

KALIMANTAN BARAT

Jumlah Kasus: 10.962 (0.6%)

SULAWESI TENGGARA

Jumlah Kasus: 10.524 (0.6%)

JAMBI

Jumlah Kasus: 9.678 (0.5%)

PAPUA BARAT

Jumlah Kasus: 9.325 (0.5%)

BENGKULU

Jumlah Kasus: 8.114 (0.4%)

MALUKU

Jumlah Kasus: 7.744 (0.4%)

GORONTALO

Jumlah Kasus: 5.506 (0.3%)

SULAWESI BARAT

Jumlah Kasus: 5.501 (0.3%)

MALUKU UTARA

Jumlah Kasus: 4.519 (0.2%).

(Wartakotalive.com/M24/PEN)

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved