Breaking News:

Larangan Mudik

KA Bandara Soekarno-Hatta dan Kualanamu Hentikan Operasional saat Larangan Mudik 2021

Sebagai tindak lanjut SE Satgas Covid-19 No.13 Tahun 2021, Kereta Bandara Railink tak beroperasi.

Istimewa
Sebagai tindak lanjut SE Satgas Covid-19 No.13 Tahun 2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Udara Dalam Masa Pandemi, Kereta Bandara Railink tak beroperasi. 

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Sebagai tindak lanjut SE Satgas Covid-19 No.13 Tahun 2021 tentang  Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Udara Dalam Masa Pandemi, Kereta Bandara Railink tak beroperasi.

KA Bandara yang dihentikan operasinya saat masa pelarangan mudik Idul Fitri pada 6-17 Mei adalah KA Bandara Soekarno Hatta dan KA Bandara Kualanamu Medan.

Pengumuman penghentian operasinal dua KA Bandara ini juga diumumkan di laman media sosial railink.

"Hi Travelers, KAI Bandara Soekarno Hatta dan KAI Bandara Kualanamu Medan akan berhenti beroperasi sementara mulai tanggal 6-17 Mei 2021. Hal ini dilakukan Sebagai Upaya Pengendalian Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) Selama Bulan Suci Ramadhan 1442 Hijriah dan telah diterbitkannya Surat Edaran Nomor 13 Tahun 2021 tentang Peniadaan Mudik Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 Hijriah," tulis pengumuman akun resmi kabandararailink, Senin (3/5/2021).

Baca juga: Polri Siapkan 166.734 Personel Gabungan untuk Operasi Ketupat Larangan Mudik

Baca juga: Jasa Marga Catat Penurunan Lalu Lintas pada Akhir Pekan Terakhir Sebelum Masa Larangan Mudik

Dua KA Bandara tersebut bakal beroparasi normal setelah masa pelarangan mudik berakhir. KAI Bandara Soekarno-hatta dan KAI Bandara Kualanamu akan beroperasi kembali secara normal pada tanggal 18 Mei 2021, dan tiket bisa diperoleh melalui channel di website resmi Railink dan mitra resmi pembayaran.

Sementara itu, alat tes Covid-19 yang variatif membuat produksi Genose C19 karya Universitas Gadjah Mada terus digenjot.

Rektor UGM Panut Mulyono mengatakan, pihaknya akan terus melakukan inovasi dan menciptakan terobosan demi kemajuan bangsa demi melawan pandemi Covid-19.

Hal itu diwujudkan pada saat masa pandemi Covid-19, mahasiswa UGM telah memproduksi Genose sebanyak 3.000 unit. 

“UGM akan terus melakukan inovasi dan menciptakan terobosan yang bermanfaat bagi masyarakat dan kemajuan bangsa. Beberapa hasil riset yang dapat dihilirkan menjadi produk-produk komersial,” kata Panut Mulyono. 

Untuk meningkatkan hal tersebut, riset dan inovasi yang dilakukan berdasarkan penelitian dari mahasiswa.

Halaman
12
Editor: Valentino Verry
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved