Breaking News:

Berita Nasional

Pengelolaan Hutan Lestari Terbukti Meningkatkan Ekspor Indonesia

Pengelolaan Hutan Lestari Terbukti Meningkatkan Ekspor Indonesia. Berikut Paparan Selengkapnya

Pengelolaan Hutan Lestari Terbukti Meningkatkan Ekspor Indonesia
Istimewa
Dradjad H Wibowo

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Pada tahun-tahun mendatang, perekonomian global akan semakin ditentukan oleh topik yang termasuk dalam 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (sustainable development goals-SDGs).

Isu tersebut antara lain terkait aksi-aksi untuk mengatasi perubahan iklim, pengelolaan sumber daya alam secara lestari, kemiskinan, kelaparan, kesehatan dan sebagainya.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Umum IFCC sekaligus Ekonom Senior Indef, Dradjad H Wibowo dalam webinar pada Rabu (21/4/2021).

Isu perubahan iklim pun katanya semakin menguat dengan keputusan Presiden Amerika Serikat, Joe Biden yang menandatangani Kesepakatan Paris (Paris Agreement) pada tanggal 27 Januari 2021. 

Keputusan itu menempatkan krisis iklim dan topik SDGs lainnya berperan sentral dalam percaturan global ke depan. 

"Bahkan, peranan ini bukan hanya terhadap perekonomian dan keuangan global, tapi juga terhadap politik dan keamanan global," ungkap Dradjad H Wibowo pada Rabu (21/4/2021).

Lebih lanjut dipaparkannya, salah satu isu yang sudah dirasakan berdampak besar bagi Indonesia adalah pengelolaan hutan lestari (sustainable forest management – SFM). 

Baca juga: PT Agung Intiland Diduga Bermasalah, Pemerintah Kabupaten Tangerang Diminta Tegas Cabut Izin Lokasi

Isu SFM ini katanya sangat berpengaruh terhadap imej Indonesia di berbagai fora global. 

Isu ini juga pernah memukul ekspor Indonesia, dengan efek multiplier ekonomi yang tidak kecil. 

"Namun dengan kerja keras berbagai pihak sejak dekade 2000-an, yang melibatkan pemerintah, swasta, dan berbagai unsur masyarakat sipil, secara bertahap Indonesia mampu memperbaiki kinerja dan juga citra terkait SFM," papar Dradjad H Wibowo

Halaman
1234
Penulis: Dwi Rizki
Editor: Dwi Rizki
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved