Breaking News:

Pendidikan

Kemendikbud Jawab Pertanyaan Soal PPDB 2021 Lewat Jalur Zonasi

PPDB yang baru disusun berdasarkan masukan dari sejumlah kepala dinas dari sebelum diundangkan dan dibuat norma-norma draft perubahan.

Editor: Bambang Putranto
Warta Kota/Andika Panduwinata
Ilustrasi orang tua sedang mengisi pendaftaran penerimaan peserta didik baru di Kota Tangerang. 

Wartakotalive.com, Jakarta - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menjawab pertanyaan terkait Kebijakan PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) 2021 yang diatur dalam Permendikbud Nomor 1 tahun 2021.

Salah satunya terkait jalur zonasi yang dianggap sejumlah pengamat menghilangkan roh dari kebijakan zonasi sebelumnya.

Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendikbud, Chatarina Muliana mengatakan kebijakan PPDB yang baru disusun berdasarkan masukan dari sejumlah kepala dinas dari sebelum diundangkan dan dibuat norma-norma draft perubahan.

“Ini adalah beberapa point masukan dari dinas, termasuk bagaimana pelibatan sekolah swasta,” kata Chatarina, pada webinar Vox Populi Institute Indonesia, Minggu (14/3/2021)

Kemendikbud menetapkan pendaftaran PPDB dilaksanakan melalui jalur zonasi, prestasi, dan perpindahan tugas orang tua atau wali murid.

Namun, PPDB yang sudah dimulai tahun 2017 itu mengalami penyesuaian pada aturan PPDB di tahun 2021.

Aturan PPDB tahun 2021 disebut menghilangkan roh dari kebijakan zonasi sebelumnya.

Kebijakan zonasi dibuat agar akses pendidikan lebih luas bagi kaum marjinal dan distribusi peserta didik lebih merata.

Termasuk menghapus stigma sekolah negeri favorit dan meningkatkan mutu pendidikan Indonesia dalam jangka panjang.

Pada aturan PPDB 2021, kesempatan peserta didik berprestasi sampai dengan 30% dibandingkan hanya 5% saat kebijakan zonasi diluncurkan tahun 2017 yang lalu.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved