Breaking News:

Info Kemenkominfo

Demi Pemulihan UMKM Jakarta di Masa Pendemi, Jakpreneur Bantu Permodalan hingga Pemasaran

Pelaku UMKM membutuhkan pembinaan lebih masif, baik dari sisi permodalan, pelatihan, hingga pemasaran. Lalu apa yang dilakukan Jakpreneur?

Editor: Fred Mahatma TIS
pexels
Ilustrasi UMKM. Para pelaku UMKM membutuhkan pembinaan lebih masif, baik dari sisi permodalan, pelatihan, hingga pemasaran. Untuk mendukung ini, Jakpreneur pun menjalin kerja sama dengan sejumlah e-commerce. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di Jakarta cukup besar, mencapai 93,46 persen atau setara 1.145.792 pelaku usaha.

Namun, mereka belum mendapat porsi yang cukup untuk mengembangkan usahanya.

Terlebih, saat ini ada pandemi Covid-19 yang memberikan dampak buruk bagi mereka.

Dari catatan Dinas Perindustrian, Perdagangan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah DKI Jakarta, banyak pelaku UMKM mengalami penurunan omset hingga 50 persen bahkan ada yang tidak dapat melanjutkan usaha akibat pandemi Covid-19 ini.

Untuk itu, diperlukan kolaborasi berbagai pihak untuk membantu membangkitkan lagi UMKM ini.

Baca juga: Melalui Layanan AJIB, Relaksasi Izin bagi Pelaku UMKM Hanya Beberapa Jam Saja, Begini Prosesnya

Baca juga: HUT ke-125 Bank BRI, 400 Lebih UMKM Ikut Pameran Industri Kreatif UMKM Expo(rt) Brilianpreneur 2020

"Program Pengembangan Kewirausahaan Terpadu atau Jakpreneur yang berupaya menciptakan 200 ribu wirausaha baru periode 2018-2022, merupakan janji pak gubernur (Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan) yang tertuang dalam visi misi pak gubernur," ujar Pelaksana Tugas (PLT) Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, Andri Yansyah, belum lama ini.

"Sekarang, peserta Jakpreneur sudah mencapai 192.069 UMKM baru," imbuhnya.

Meski demikian, katanya, pelaku UMKM ini membutuhkan pembinaan lebih masif, baik dari sisi permodalan, pelatihan, hingga pemasaran.

Baca juga: Kolaborasi Sukseskan Proses Pemberian Vaksin Covid-19, Ini Penjelasan Ketua KPCPEN Erick Thohir

Baca juga: Hati-hati, Jangan Salah Mencerna tentang Vaksin Covid-19, Prof dr Cissy: Tak Masuk Akal, Tinggalkan

Bazaar online

Untuk itu, pihaknya menggandeng PT Shopee Indonesia untuk memasarkan produk UMKM tersebut melalui e-commerce. 

Sedikitnya, ada 323 peserta Jakpreneur yang mengikuti Bazaar Online Jakpreneur pada 16 - 20 November 2020.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved