Virus Corona

Tak Ada Transparansi Anggaran Covid-19, 13 Ketua RT Geruduk Kantor Kelurahan Bojongsari Baru Depok

Sebanyak 13 Ketua RT dari 26 RT di Kelurahan Bojongsari Baru, Kecamatan Bojongsari, Kota Depok berang terhadap Lurah Bojongsari

istimewa
Para Ketua RT diwakili Kepolisian menggeruduk Kantor Kelurahan Bojongsari Baru dengan mengembalikan 13 stempel RT tanda kekesalan lantaran Lurah Bojongsari Baru tidak transparan dalam penggunaan anggaran Covid-19, Kamis (21/5/2020). 

Laporan Wartawan Warta Kota, Vini Rizki Amelia

WARTAKOTALIVE.COM, DEPOK -- Sebanyak 13 Ketua RT dari 26 RT di Kelurahan Bojongsari Baru, Kecamatan Bojongsari, Kota Depok berang terhadap Lurah Bojongsari Ahmad Subandi yang dianggap tidak transparan dalam penggunaan anggaran dari Pemerintah Kota Depok untuk penanggulangan Covid-19.

Buntutnya, 13 Ketua RT itu menyerahkan jabatan dan stempel kepada Ahmad untuk dapat mengurus langsung penanganan Covid-19 tanpa bantuan RT sebagai bentuk kekesalan mereka.

Ketua LPM Kelurahan Bojongsari Baru Yusra Amir membenarkan adanya kejadian tersebut dan mengakui bahwa Ahmad tidak melakukan transparansi terhadap anggaran Pemkot Depok yang dicomot dari APBD.

“Maka terjadinya kecewa sebagian RT. Bahkan, mungkin dipicu kecemburuan sosial, dan pertanyaan nya, kenapa dibadakan RW dapat honor sedangkan RT tidak dituangkan dalam draf RAB oprasional itu,” ujar Yusra saat dihubungi wartawan, Kamis (21/5/2020).

Warga Duren Mekar Rugi hingga Rp 20 Juta Akibat Banjir, Merasa Dianaktirikan Pemkot Depok

Yusra mengatakan, kejadian ini menjadi sejarah Bojongsari Baru sejak berdirinya Kota Depok sejak 21 tahun silam.

Peristiwa ini terjadi, kata Yusra akinat dari keserahakan dan ketidak adilan yang dilakukan Lurah Bojongsari Baru.

"Kkeecewaan serta cemburu itu akibat tidak dilibatkannya dalam pembagian dana oprasional, sedangkan RT yang berkontribusi besar dalam menangani wabah corona belum lagi masalah bansos yang carut-marut," paparnya.

Berdasarkan aduan yang diterima Yusra, para Ketua RT tersebut merasa tidak dianggap sehingga terjadilah kegaduhan yang membuat belasan RT menggeruduk Kantor Kelurahan Bojongsari Baru.

8 Kali Kebanjiran Akibat Tanggul Jebol, Warga Duren Mekar: Depok Bukan Hanya Margonda

“Artinya, kalau seperti ini ketua RT tidak dianggap oleh kelurahan mangkanya mereka berbondong-bondong mendatangi kelurahan untuk meminta pertanggungjawaban lurah sekaligus pengembalian stempel RT,” tutur Yusra.

Halaman
12
Penulis: Vini Rizki Amelia
Editor: Murtopo
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved