Kolom

Catatan Akhir Tahun Fadli Zon di Bidang Ekonomi Strategi untuk Menghadapi Ancaman Resesi Ekonomi

Setelah tahun lalu, perekonomian bisa tumbuh 3,6 persen, pertumbuhan ekonomi global tahun ini diperkirakan hanya akan menyentuh angka 3,0 persen.

Daily Mail
Ilustrasi. Resesi ekonomi mengancam banyak negara. Gerakan 2 juta payung turun ke jalan di Hong Kong menolak kekuasaan rezim komunis China. 

Setelah tahun lalu, perekonomian bisa tumbuh 3,6 persen, pertumbuhan ekonomi global, tahun ini, diperkirakan hanya akan menyentuh angka 3,0 persen saja.

Hal ini terjadi karena lesunya pertumbuhan ekonomi negara maju, yang diproyeksikan hanya akan tumbuh sekira 1,7 persen saja, tahun ini dan tahun depan.

Di sisi lain, kondisi untuk negara-negara berkembang juga tak jauh berbeda.

Fadli Zon
Fadli Zon (Warta Kota/Istimewa)

Pertumbuhan ekonomi negara berkembang, menurut IMF, tahun ini, akan terpangkas ke angka 3,9 persen, sesudah bisa tumbuh 4,5 persen pada 2018 silam.

Membaca proyeksi tersebut, tentunya sulit menyangkal bahwa resesi ekonomi global tengah menghadang di depan mata.

Gelombang resesi tersebut pasti akan berimbas pada perekonomian Indonesia.

Kita tahu, karena hanya ditopang oleh konsumsi, dalam lima tahun terakhir ini pertumbuhan ekonomi Indonesia juga terus mengalami stagnansi di kisaran 5 persen.

Di tengah turunnya harga komoditas, ekspor masih belum menolong banyak.

Apalagi di tengah situasi perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina.

Perlambatan juga terjadi di bidang investasi.

Halaman
1234
Editor: Gede Moenanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved