Birokrasi

Pemerintah Kota Depok Kaji Wacana Penghapusan IMB

Walikota Depok Mohammad Idris khawatir menghapus IMB akan menimbulkan masalah baru yang justru menghambat pembangunan.

Pemerintah Kota Depok Kaji Wacana Penghapusan IMB
Wartakotalive.com/Vini Rizki Amelia
Walikota Depok Mohammad Idris Abdul Somad 

Pemerintah Kota Depok akan  mempertimbangkan rencana Kementerian Agraria dan Tata Ruang terkait penghapusan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) untuk sektor properti.

"Terkait pemutihan IMB ya akan kita wacanakan. Maaf kalau ada kekhawatiran di luar administrasi Negara, perlu dievaluasi," ujar Walikota Depok Mohammad Idris kepada wartawan di Pancoran Mas, Depok, Kamis (26/9/2019).

Idris mengatakan, rencana pemerintah menghapus IMB untuk sektor properti bisa dipahami. 

Ruang Kerja DPRD Depok Kosong, Aktivis Torben Rando: Politisi Busuk Enggak Layak di Parlemen!

Cegah Pelajar Berunjuk Rasa, Polisi Datangkan Guru dan Kepala Sekolah ke Stasiun Depok Baru

Prosedur birokrasi yang panjang dan rumit dalam pengurusan IMB dianggap sebagai salah satu faktor penghambat masuknya investor ke Indonesia.

Akan tetapi, di sisi lain, menghapus keharusan mengurus IMB menurut Idris, bukan tak mungkin akan menimbulkan masalah baru.

Idris mengungkapkan, jangan sampai seperti di daerah lain dengan penghapusan IMB malah menghambat pembangunan.

Generasi Milenial Perlu Investasi, Berikut Referensi Investasi Bagi Milenial

Moeldoko Sebut KPK Bisa Hambat Investasi, Ini Kata Komisi Pemberantasan Korupsi

"Apa yang kami keluhkan sama dengan Kabupaten lain. Tentunya, ini juga akan kami sampaikan ke pusat," ujarnya. 

Sebagai kota yang dekat dengan Ibu Kota Negara, pria yang memimpin Kota Depok sejak Februari 2016 itu mengatakan, Depok masih memiliki banyak sumber lain yang bisa digali.

"Kalau untuk Depok pastinya harus ada IMB sesuai dengan aturan sebagai persyaratan pembangunan. Kalau tidak ada IMB, akan ada banyak bangunan berdiri. Bagaimana nanti pengawasan dan lainnya," ujar Idris.

Ini Langkah Mulai Berinvestasi bagi Milenial

Kenapa Investasi Wine di Indonesia Belum Menarik? Berikut Penjelasannya

Mengganti Undang-undang

Halaman
12
Penulis: Vini Rizki Amelia
Editor: Ika Chandra Viyatakarti
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved