Pilpres 2019

‎Wiranto Bilang Kalau Semua Mau Jadi Presiden, Nanti yang Diperintah Siapa?

Wiranto meminta semua pihak legawa, jelang pengumuman hasil Pemilu 2019 pada 22 Mei pekan depan.

‎Wiranto Bilang Kalau Semua Mau Jadi Presiden, Nanti yang Diperintah Siapa?
WARTA KOTA/ZAKI ARI SETIAWAN
Menkopolhukam Wiranto di UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (28/3/2019). 

MENTERI Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto meminta semua pihak legawa, jelang pengumuman hasil Pemilu 2019 pada 22 Mei pekan depan.

"Artinya, semua pihak harus mengakui itu kalau ada masalah-masalah ya salurkan ke hukum, ke lembaga yang sudah disiapkan. Ada MK, DKPP, ada Bawaslu, dan Gakkumdu," kata Wiranto saat membuka Rakornas Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial Tahun 2019 di Grand Paragon Hotel, Jakarta Barat, Kamis (16/5/2019).

Wiranto juga meminta semua pihak bersinergi memahami permasalahan. Dia juga berharap pihak-pihak terkait menyadarkan masyarakat bahwa Pemilu 2019 sudah selesai.

Angka Klaim Kemenangan Berubah dari 62 Persen Menjadi 54 Persen, Ini Penjelasan BPN Prabowo-Sandi

Sehingga nanti siapa pun pemenangnya yang bakal ditetapkan oleh KPU, semua pihak harus menghormati hasilnya.

"Kalau tidak puas, para caleg juga, silakan ada lembaganya. Para capres juga kalau tidak puas ada lembaganya. ‎Saya punya pengalaman kalah bolak balik tidak apa-apa, sampai saat ini masih sehat saja," tutur Wiranto.

"Saya ikut capres kalah, ikut cawapres kalah, tidak apa-apa. Alhamdulilah saya masih laku dipakai tenaganya oleh negara. Kalau semua mau jadi presiden, nanti yang diperintah siapa?" sambung Wiranto.

Kronologi Emak-emak Rekam dan Sebar Video Ancam Penggal Jokowi, Tak Tahu Ada Pria Masuk Frame

Sebelumnya, calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menolak hasil penghitungan suara Pemilu 2019 yang dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

"Sikap saya yang jelas, saya akan menolak hasil penghitungan yang curang, kami tidak bisa menerima ketidakadilan, ketidakbenaran, dan ketidakjujuran," kata Prabowo Subianto di depan ratusan pendukungnya, dalam pidato pemaparan dugaan kecurangan Pemilu Presiden 2019 di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Prabowo Subianto mengatakan bahwa masa depan bangsa berada di pundak KPU.

Fadli Zon: Kalau Ada yang Mengatakan People Power Makar, Bodoh Sekali Orang Itu

Masa depan bangsa, katanya, bergantung apakah KPU akan membiarkan terjadinya dugaan kecurangan Pemilu 2019, atau menghentikannya.

Halaman
1234
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved