WartaKota/
Home »

News

» Jakarta

Cari Suaka, Puluhan WNA Berkemah di Depan Kantor Detensi Imigrasi

Setelah bertahun-tahun tak juga mendapatkan suaka, puluhan WNA melakukan aksi tinggal di tenda depan Kantor Detensi Imigrasi Jakbar.

Cari Suaka, Puluhan WNA Berkemah di Depan Kantor Detensi Imigrasi
Warta Kota/Bintang Pradewo
Aksi Tinggal di Tenda -- Puluhan warga negara asing (WNA) melakukan aksi tinggal di tenda pemberian Komunitas Gerak Bareng yang didirikan di sepanjang trotoar depan Kantor Detensi Imigrasi Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat, Rabu (9/8). Aksi ini mereka lakukan setelah bertahun-tahun mengungsi di Indonesia mereka gagal mendapatkan suaka dan negara baru untuk tinggal menetap. 

WARTA KOTA, KALIDERES --  Bertahun-tahun tak mendapat suaka dari Pemerintah Republik Indonesia puluhan WNA (Warga Negara Asing) melakukan aksi tinggal di tenda yang didirikan di trotoar yang berlokasi di depan Kantor Detensi Imigrasi Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat, Rabu (9/8).

Para WNA yang sebagian berasal dari Afganistan, Somalia dan Sudan ini tinggal di tenda pemberian Komunitas Gerak Bareng yang dibuat di sepanjang trotoar. Sebanyak 10 tenda terlihat dibangun berjajar di depan kantor imigrasi tersebut.

Dengan peralatan dan makanan yang diperoleh atas bantuan masyarakat sekitar, kaum pengungsi itu mengaku berusaha bertahan hidup hingga mereka mendapatkan suaka di salah satu negara.

Seorang WNA asal Afganistan, Ali Khan (25) mengaku sudah empat tahun tinggal di Indonesia. Sebelum "tinggal" di Detensi Imigrasi Kalideres, ia sempat tinggal di Kebon Sirih.

WNA Pencari Suaka -- Setelah beberapa tahun tak kunjung mendapatkan suaka, sebagian dari puluhan warga negara asing (WNA) berstatus pengungsi asal berbagai negara melakukan aksi tinggal di tenda-tenda yang didirikan di trotoar depan Kantor Detensi Imigrasi Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat. Gambar diambil pada hari Rabu (9/8/2017).
WNA Pencari Suaka -- Setelah beberapa tahun tak kunjung mendapatkan suaka, sebagian dari puluhan warga negara asing (WNA) berstatus pengungsi asal berbagai negara melakukan aksi tinggal di tenda-tenda yang didirikan di trotoar depan Kantor Detensi Imigrasi Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat. Gambar diambil pada hari Rabu (9/8/2017). (Warta Kota/Bintang Pradewo)

Di Kebon Sirih, sambung Ali, dirinya bertemu dengan sesama pengungsi asal Afganistan yang menyarankan agar datang ke Kantor Detensi Imigrasi Kalideres saja untuk mempercepat proses suaka.

Ali berkisah ihwal awal mula dirinya berada di Jakarta. Pada tahun 2013 ia melakukan perjalanan ke India kemudian Malaysia dan kemudian naik kapal menuju Indonesia dan pada tahun 2014 ia pun tiba di Indonesia.

Ali mengaku meninggalkan negaranya untuk mencari keselamatan karena saat itu di negaranya terjadi peperangab. "Saya datang ke sini diajak orang. Dengan membayar 4000 US dollar," katanya. Rabu (9/8/2017).

Tiga tahun tinggal di Indonesia membuat Ali mulai mengerti bahasa Indonesia. Bahkan, Ali sudah paham keadaan Jakarta yang terlihat saat ada mobil pegawai Detensi Imigrasi keluar dari kantor tersebut, secara Spontan dirinya langsung membantu menyeberangkan mobil tersebut layaknya pak ogah.

Menurut penilaian Ali, masyarakat sekitar sangat baik terhadap para pengungsi. Mereka bersedia memberikan bantuan meskipun tidak saling kenal dan karena itu dirinya merasa sangat berterima kasih kepada masyarakat sekitar.

Ali juga sempat menyampaikan bahwa dirinya masih memiliki keinginan untuk pulang ke negaranya. Namun ia menyatakan baru akan pulang jika negaranya sudah aman. "Kalau negara sudah aman, saya pulang", "ungkapnya.

Halaman
123
Penulis: Bintang Pradewo
Editor: YB Willy Pramudya
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help