Pencopotan Marullah Matali dari Sekda DKI Jakarta Tidak Perlu Direspon Berlebihan

Pencopotan Marullah Matali dari jabatan Sekretaris DKI Jakarta dinilai tak perlu direspon berlebihan karena hal yang lumrah di lingkungan pemerintahan

Dok. PPID DKI Jakarta
Langkah Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono mencopot Marullah Matali dari jabatan Sekretaris DKI Jakarta dinilai tidak perlu direspon berlebihan karena menjadi hal yang sudah lumrah di lingkungan pemerintahan. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Pencopotan Marullah Matali dari jabatan Sekretaris DKI Jakarta dinilai tak perlu direspon berlebihan.

Pergantian aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan pemerintahan pusat maupun daerah adalah hal yang lumrah.

Hal itu disampaikan peneliti GMT Institute, Agustinus Tamtama Putra untuk menjawab protes yang dilayangkan sejumlah pihak.

Kata dia, pergeseran jabatan Marullah dari Sekda menjadi Deputi Gubernur Bidang Kebudayaan dan Pariwisata merupakan hal yang biasa di pemerintahan.

“Itu dilakukan bukan tanpa alasan dan tahapan yang jelas. Regenerasi dan optimalisasi sistem jelas hakiki sifatnya untuk pemerintahan. Pergantian dan mutasi, apalagi dalam konteks ASN merupakan hal yang wajar dalam birokrasi,” kata Tamtam sapaan akrabnya pada Senin (5/12/2022).

Baca juga: Ormas Betawi Tersinggung Pj Gubernur DKI Jakarta Copot Marullah Matali Sebagai Sekda

Tamtam mengungkapkan bahwa setiap pegawai ditempatkan berdasarkan kebutuhan dan sudah melalui prosedur yang sudah ditentukan.

Menurut Tamtam, pejabat pembina kepegawaian (PPK) dalam hal ini Pj Gubernur tidak membuat keputusan mendadak, apalagi berdasarkan sentimen yang kekanak-kanakan.

“Untuk memandang proses pergantian pejabat seperti yang terjadi atas Marullah Matali, tidak bisa dipandang secara subjektif melainkan objektif. Ada Tim Penilaian Akhir (TPA) yang tentu melakukan analisis substantial,” ujarnya.

“Ini bukan hanya atas Marullah Matali, tetapi untuk berbagai pengemban struktur birokrasi pemerintahan,” lanjutnya.

Tamtam meyakini bahwa Pemprov DKI Jakarta sudah melakukan asesmen secara bertahap dan prosesnya tidak sembarangan. Apalagi, ungkap dia, berdasarkan anggapan primordialisme politik yang tidak objektif.

Baca juga: Heru Budi Hartono: Pengangkatan Marullah Matali Jadi Deputi Gubernur Sesuai Regulasi

“Hasil penilaian tersebut pada gilirannya memuat nama yang kemudian diusulkan ke Kemendagri untuk diangkat menjadi Sekretaris Daerah,” imbuhnya.

Soal Marullah Matali yang kini menjadi Deputi Gubernur, Tamtam menyebut Heru ingin Marullah membantunya dalam ruang lingkup kerja yang lebih luas dan tanggung jawab yang lebih besar.

Dia menilai, perubahan posisi ini sudah dipertimbangkan oleh pejabat berwenang, dan rotasi jabatan dilakukan dengan syarat serta alasan yang cukup.

“Jika Heru mengganti Marullah, tidak perlu risau dan mengekskalasi sentimen kekanak-kanakan yang di balik itu justru menghambat kerja pemerintah, sebab Penjabat Gubernur sendiri punya wewenang khusus yang sifatnya prerogatif di bidang-bidang yang menjadi wilayahnya,” tegas dia.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved