Formula E

Fraksi PSI Ingatkan Pendukung Formula E, Turnamen 560 Miliar Digelar Pakai Uang Rakyat

Hal itu dikatakan PSI untuk menyangkal pernyataan pendukung Formula E, bahwa pemerintah daerah tidak menganggarkan duit lagi untuk ajang balap

istimewa
Anggara Wicitra Sastroamidjojo dari Fraksi PSI ingatkan pengadaan Formula E pakai uang rakyat 

PSI Ingatkan Pendukung Formula E, Turnamen Digelar Pakai Duit Rakyat

WARTAKOTALIVE.COM, GAMBIR - Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta ingatkan kepada para pendukung ajang Formula E bahwa turnamen itu digelar memakai duit rakyat.

Hal itu dikatakan PSI untuk menyangkal pernyataan pendukung Formula E, bahwa pemerintah daerah tidak menganggarkan duit lagi untuk ajang balap itu.

“Teman-teman Pemprov dan juga yang mendukung kegiatan ini, selalu menyatakan bahwa sudah tidak lagi melibatkan APBD dalam konteksnya setelah temuan BPK. Tapi kan ada yang tidak boleh lupa, ada uang Rp 560 miliar yang disetorkan, itu semuanya berasal dari APBD,” kata anggota Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta, Anggara Wicitra Sastroamidjojo pada Selasa (29/3/2022).

Anggara lalu menyimpulkan, penggunaan biaya komitmen sebesar Rp 560 miliar tersebut juga belum mencapai 12 persen.

Baca juga: Legislator Merasa Dibohongi Jakpro Soal Target Penonton Formula E dari 90 ribu Jadi 10 ribu Orang

Hal ini jika dihitung dengan biaya pembangunan sirkuit Rp 70 miliar di Kawasan Ancol, Jakarta Utara dan sebagainya.

Pria yang juga menjadi Wakil Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta ini lalu meminta Jakpro untuk menepati janjinya.

Dalam paparan dengan DPRD DKI Jakarta beberapa waktu lalu, mereka menyebut Formula E akan membawa keuntungan terukur dan tidak terukur.

“Untuk keuntungan terukur dari penjualan tiket, dulu 90.000 saja asumsi mereka bisa mereka mendatangkan Rp 50 miliar. Nah kalau cuma 10.000, pertanyaannya berapa yang bisa didapatkan dari keuntungan tiket? kemudian keuntungan tiket itu nanti akan jadi haknya siapa? Apakah penyelenggara? Padahal beban yang sudah dikeluarkan APBD itu udah lebih besar jauh lebih besar,” jelas Anggara. 

Anggaran Formula E yang Tidak Konsisten Dipertanyakan

Legislator DKI Jakarta mengkritik anggaran turnamen Formula E yang dikucurkan Pemerintah Provinsi DKI tidak konsisten.

Dimana pagu anggaran yang digunakan dan akan dipakai masih dinamis. Sehingga anggota Parlemen Kebon Sirih, Jakarta Pusat memandang Pemprov DKI tidak memiliki perencanaan yang matang.

Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak mengatakan, awalnya total perhelatan Formula E yang dipaparkan perseroan daerah PT Jakarta Propertindo (Jakpro) mencapai Rp 1,8 triliun. Hal itu terungkap dalam rapat kerja dengan Komisi B DPRD DKI Jakarta pada September 2019 lalu.

“Awalnya dalam rapat anggaran pendapatan dan belanja daerah perubahan (APBD-P) di Agustus 2019 (oleh anggota DPRD periode 2014-2019), ini direncanakan dilaksanakan oleh Dinas Pemuda dan Olahraga. Tetapi kemudian dalam rapat dengan anggta DPRD periode 2019-2024, BUMD Jakpro muncul sebagai pelaksana,” kata Gilbert berdasarkan keterangannya pada Kamis (10/3/2022).

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved