Breaking News:

PPKM Level 1, Mobilitas Warga di Ibukota Naik 50 Persen

Meski lalu lintas sudah naik, Ditlantas Polda Metro Jaya belum memperluas ganjil genap ke 25 ruas jalan ibukota.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Budi Sam Law Malau
Warta Kota
Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo pastikan tidak ada razia selama Operasi Zebra Jaya 2021. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Mobilitas lalu lintas di Jakarta mengalami kenaikan mulai 30 persen hingga 50 persen selama PPKM Level 1 diterapkan.

Hal itu diungkapkan Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Jumat (12/11/2021).

"Mobilitas sudah tinggi tadi hitung-hitungan sudah naik 30 persen, bahkan ada 40 sampai 50 persen di beberapa lokasi," ujar Sambodo.

Meski lalu lintas sudah naik, Ditlantas Polda Metro Jaya belum memperluas ganjil genap ke 25 ruas jalan ibukota.

Kawasan ganjil genap masih berlaku di 13 titik.

Hal itu merupakan hasil rapat koordinasi dengan Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Sehingga Pergub 88 tahun 2019 terkait perluasan ganjil genap belum dapat diperluas di 25 kawasan.

Polisi saat melakukan penindakan kepada pengendara di kawasan ganjil genap di Jalan Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan, Kamis (28/10/2021)
Polisi saat melakukan penindakan kepada pengendara di kawasan ganjil genap di Jalan Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan, Kamis (28/10/2021) (Warta Kota/ Ramadhan LQ)

"Ini kan Pergub 88 ada 25 kawasan, sekarang yang sudah diberlakukan 13 kawasan. Masih sisa ada 12 kawasan lagi," ujar Sambodo di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Jumat (12/11/2021).

Baca juga: Komplotan Garong Modus Pecah Kaca Mobil di PIK Ditangkap, 2 Pelaku Lain Buron

Baca juga: Dinilai Salahi Prosedur, Pakar Hukum Tata Negara Minta KPK Hentikan Pengusutan Kasus Formula E

Baca juga: CATAT, Uji Emisi Gas Buang Akan Jadi Syarat Bayar Pajak Kendaraan di Tahun 2023

Kata Sambodo, pihaknya masih mengkaji dan menentukan titik sisa 12 kawasan ganjil genap.

Rencananya 12 kawasan ganjil genap akan diutamakan di wilayah yang sudah memiliki Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

Selain itu, 12 kawasan yang sudah ditentukan sebagai lokasi ganjil genap juga harus sudah memiliki transportasi umum yang memadai.

Baca juga: VIDEO: Hadir di GIIAS, Pertamina Pamerkan Porsche Boxter Hadiah untuk Pengguna Pertamax Turbo

Baca juga: Proyek Jalan Bojonggede-Kemang Disabotase, Tanah di Sepanjang Trase Jalan Digali Sedalam Tiga Meter

Sebab saat ganjil genap diterapkan, akan ada perpindahan dari transportasi pribadi ke transportasi umum.

Apabila terakomodir kawasan tersebut akan ditetapkan sebagai lokasi ganjil genap.

"Karena ketika ganjil genap diterapkan ketat maka akan terjadi shifting perpindahan dari penggunaan kendaraan pribadi ke pengguna kendaraan umum," bebernya.

Selain itu kata Sambodo, pihaknya juga masih intensifkan ganjil genap di 13 kawasan yang sudah ditetapkan. (Des)

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved