Breaking News:

Berita Nasional

Sri Mulyani Sesalkan Pemda Kebanyakan Buang Anggaran untuk Bayar Gaji PNS 

Sri Mulyani belum optimalnya tata kelola pemda dari berbagai sisi menghambat tujuan pemerintah pusat. 

Editor: Feryanto Hadi
Kompas.com
Menteri Keuangan Sri Mulyani 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Kementerian Keuangan menyatakan, pengelolaan dari anggaran pemerintah daerah atau pemda belum optimal untuk mendorong pembangunan. 

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan, pemda kebanyakan membuang anggaran, di antaranya untuk membayar gaji Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau istilah dalam keuangan adalah belanja pegawai. 

"Kita melihat pengelolaan keuangan daerah belum optimal dengan indikasi besarnya belanja birokrasi yakni belanja pegawai, belanja barang, dan jasa. Rata-rata (habiskan) 59 persen dari total anggaran daerah dalam 3 tahun terakhir," ujarnya dalam rapat bersama Komisi XI DPR, Senin (13/9/2021). 

Baca juga: AHY Anugrahkan Penghargaan Kepada SBY, Ibas dan Almarhumah Ani Yudhoyono Atas Jasa pada Partai

Sri Mulyani menjelaskan, kolaborasi antardaerah dalam menciptakan daya tarik investasi dan kompetisi dari pemda juga masih terbatas. 

Dalam catatannya, 60 persen pemerintah daerah memiliki indeks daya saing kategori sedang atau rendah berdasarkan survei dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) tahun 2021. 

Baca juga: Polemik Seleksi Anggota BPK, Anak Buah Sri Mulyani Siap dengan Segala Akibat

Karena itu, eks direktur pelaksana Bank Dunia tersebut menambahkan, belum optimalnya tata kelola pemda dari berbagai sisi menghambat tujuan pemerintah pusat. 

"Dengan belum optimalnya kapasitas daerah, menyebabkan semakin sulit mencapai tujuan bernegara," pungkas Sri Mulyani.

Sri Mulyani minta warga taat bayar utang

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani meyakini pemerintah bisa membayar tunggakan utang apabila penerimaan pajak berhasil dikumpulkan.

Ia menuturkan pemerintah mengambil pembiayaan utang untuk menutupi defisit fiskal karena berkurangnya penerimaan serta naiknya belanja selama pandemi covid-19.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved