Breaking News:

Berita Regional

Hati Istri Anggota DPRD Lebak Hancur, Mengaku Dianiaya usai Pergoki Suaminya VC dengan Cewek Lain

KOrban menjelaskan, kejadian itu bermula saat dirinya memergoki sang suami di sebuah kafe di Rangkasbitung.

Editor: Feryanto Hadi
KOMPAS.COM / SHUTTERSTOCK
Ilustrasi KDRT 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA-- Perselisihan antara pasangan suami-istri berujung kepada pelaporan polisi.

Seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, dilaporkan oleh istrinya sendiri ke kantor polisi.

Penyebabnya, karena keduanya terlibat pertengkaran hingga adu jotos di sebuah kafe di Rangkasbitung, Lebak, Jumat (3/9/2021).

DWS membuat laporan karena tidak terima dianiaya dan mobilnya dirusak oleh suami sirinya, TJ.

Baca juga: Dhena Devanka Masih Buka Pintu Damai Meski Laporkan Jonathan Frizzy Atas Kasus Dugaan KDRT ke Polisi

Baca juga: Dianiaya Berulang Kali, Pembantu yang Jadi Korban Penganiayaan di Pulogadung Tak Buat Laporan Polisi

"Semalam saya buat laporan, awalnya ke Polsek Rangkasbitung, lalu diantar ke Polres Lebak. Saat itu, kepala saya masih mengeluarkan darah karena kena tonjok dan pecahan kaca," kata DWS dikutip dari Kompas.com, Sabtu (4/9/2021).

Dia menjelaskan, kejadian itu bermula saat dirinya memergoki sang suami di sebuah kafe di Rangkasbitung.

Baca juga: Karyawan Hotel Kaget Temukan Seorang Perempuan Tewas di Dalam Kamar, Diduga Korban Pembunuhan

Saat itu, dia melihat suaminya tengah melakukan panggilan video dengan perempuan lain.

DWS lantas menegur TJ, dan terjadi adu mulut hingga saling tampar. DWS juga menceritakan bahwa dia mendapat sejumlah pukulan di bagian wajah.

Selain itu, menurut DWS, suaminya juga sempat melakukan pelemparan batu hingga kaca mobilnya pecah dan serpihan kaca membuat pelipisnya terluka.

Baca juga: Kronologi PNS Dibunuh dengan Cara Dicor saat Tagih Utang, Pelaku Tertangkap di Lokasi Persembunyian

"Awalnya saya lipat spion dan tendang mobilnya, alarmnya nyala, dia keluar dari kafe lempar mobil saya pakai batu, pecahan kaca kena pelipis kanan, berdarah," kata dia.

Usai melaukan pelemparan batu, DWS mengatakan, TJ meninggalkan lokasi dengan mobilnya.

Sementara DWS ke kantor polisi untuk membuat laporan.

Pria di Karawang tega bunuh mantan istri

Sebelumnya, di lokasi terpisah, Aca (63), pelaku pembunuhan mantan istri, warga Desa Karangjaya, Kecamatan Pedes, Karawang, Jawa Barat, mengaku menyesal atas perbuatannya.

Dia mengaku tak berniat membuat mantan istri yang telah bercerai dua tahun itu meninggal dunia.

Karena tersulut emosi membuatnya mendorong mantan istrinya yang sedang mengendarai sepeda motor hingga terjatuh dan tewas.

Baca juga: Ayu Ting Ting Laporkan Haters ke Polisi Demi Anaknya yang Sering Dapat Hinaan di Medsos Sejak 2017

"Saya hanjakal (menyesal) engga niat, kesal karena hina saya dan juga hina pacar," kata Aca di Mapolsek Rengasdengklok, Selasa (31/8/2021).

Aca menceritakan, ketika itu dia datang ke rumah mantan istrinya di Rengasdengklok karena tak terima pacarnya dihina.

Akan tetapi saat sampai, mantan istrinya tak ada di rumahnya.

"Saya datang ke rumah dia sudah keluar, dia menjelek-jelekan pacar saya," ucapnya.

Saat hendak kembali ke rumah, di daerah Rawamanuk, Aca tak sengaja bertemu mantan istrinya hingga dibuntutinya.

Sang istri berhenti di warung, dibarengi Aca yang ikut berhenti menghampirinya.

Baca juga: Sempat Ditutup selama PPKM Level 4, Jakarta International Velodrome Kembali Dibuka untuk Umum

Di lokasi itu, Aca sempat terlibat cekcok dengan mantan istri.

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved