Breaking News:

Penganiayaan

Oknum Polisi Dicopot dari Jabatannya, Diduga Aniaya Perempuan Pegawai Klub Malam

Seorang oknum polisi dicopot dari jabatannya gara-gara menganiaya seorang karyawati di salah satu klub malam di Denpasar, Bali.

Editor: Hertanto Soebijoto
Istimewa
Oknum polisi itu diduga melakukan pemukulan terhadap seorang wanita yang bekerja di salah satu klub malam wilayah Denpasar.  Foto ilustrasi: Penganiayaan. 

WARTAKOTALIVE.COM, DENPASAR -- Diduga gara-gara menganiaya seorang karyawati di salah satu klub malam di Denpasar, Bali, seorang oknum polisi dicopot dari jabatannya.

Oknum polisi itu diduga melakukan pemukulan terhadap seorang wanita yang bekerja di salah satu klub malam wilayah Denpasar

"Iya dicopot dari jabatannya karena pertama diduga apa pun alasannya keberadaan anggota di tempat hiburan malam kan harus jelas, dan harus ada surat tugas. Yang bersangkutan (Opsnal) Kanit Buser Polresta," kata Kapolresta Denpasar Kombes Jansen Avitus Panjaitan saat dikonfirmasi, di Denpasar, Bali, Minggu (30/5/2021).

Ia mengatakan bahwa oknum polisi tersebut dicopot dari jabatannya didasari terkait keberadaannya di tempat hiburan malam.

Menurut Jansen, secara kedisiplinan anggota Polri dilarang berada di tempat seperti itu, kecuali dalam misi penugasan yang jelas.

Baca juga: Melawan Keputusan Pimpinan, 51 Pegawai KPK Dinilai Azmi Hidzaqi Layak Dicopot

Baca juga: Jangan Cuma Dengar dan Tidur, Kapolsek Tak Turun Langsung Awasi Penyekatan Arus Balik Bakal Dicopot

 
"Sebagai wujud ketegasan bahwa sudah dilarang anggota (Polri) mendatangi tempat-tempat hiburan, dengan adanya informasi itu, dia (polisi) mengakui ke tempat itu. Saat ini yang bersangkutan masih diperiksa di Propam Polda Bali," katanya pula.

Dia mengatakan, jika nantinya oknum polisi itu dinyatakan bersalah, berarti yang bersangkutan tidak boleh lagi menjabat.

Namun, apabila propam memutuskan tak bersalah, jabatan yang bersangkutan akan dikembalikan.

"Tetapi kalau seandainya dinyatakan oleh propam polda dia tidak bersalah, misalnya dia di sana itu dalam rangka tugas dan bisa buktikan, ya berarti nanti kami akan anulir lagi," kata Jansen.

 
Terkait ada atau tidaknya pemukulan terhadap pegawai klub malam oleh oknum polisi itu masih dalam proses penyelidikan.

Hingga saat ini, kata Kapolresta, belum ada laporan yang diterima ke Polresta Denpasar terkait dugaan pemukulan tersebut.

Kejadian dugaan pemukulan tersebut terjadi pada Selasa (25/5), sekitar pukul 20.00 WITA, dan melibatkan wanita yang bekerja di klub malam berinisial YA hingga mengalami memar di bagian wajah.

"Kalau ada pemukulan pasti ada yang dirugikan, selama tidak ada yang dirugikan dan dianggap tidak ada peristiwanya. Sampai sekarang belum ada laporannya," ujar Jansen. (Antaranews)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved