Breaking News:

All England

Marcus Gideon dan Greysia Polii Kritik Keras ke BWF Atas Kejadian Pemunduran Paksa di All England

Dua pebulutangkis Greysia Polii dan Marcus Fernaldi Gideon mewakili rekan langsung melayangkan kritik keras kepada Federasi Bulutangkis Dunia (BWF)

Humas PBSI
Marcus Gideon dan Greysia Polii mewakili rekan lainnya mengeluarkan kritik keras kepada BWF dan tidak selesai hanya dengan permintaan maaf saja 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Tim bulutangkis Indonesia yang berlaga di All England 2021 telah kembali ke Tanah Air pada hari Senin (22/3/2021) malam.

Diiringi penyambutan dan dukungan yang besar dari semua pihak, para pejuang ini masih terlihat sedih dan terpukul saat tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Kejadian yang menimpa di All England 2021 adalah trauma yang amat besar bagi insan bulutangkis Indonesia, terutama bagi para atlet.

Dua pebulutangkis Greysia Polii dan Marcus Fernaldi Gideon mewakili rekan langsung melayangkan kritik keras kepada Federasi Bulutangkis Dunia (BWF).

"Ini adalah suatu pelajaran besar buat kita semua, terutama BWF. Bagaimana sebenarnya responsible mereka terhadap kami sebagai atletnya dan asetnya untuk lebih diperhatikan lagi, lebih diperlakukan lebih baik lagi. Hal-hal yang seperti ini, kami tidak mau terjadi lagi ke depannya, dan ini bisa jadi awareness buat teman-teman atlet yang lain, bukan hanya atlet Indonesia, tapi seluruh dunia," ungkap Greysia.

"Menurut saya, BWF harus bisa lebih bijak dalam mengambil keputusan. Dan yang paling penting adalah respon pertama mereka itu harus lebih baik lagi. Seharusnya mereka bisa merespon situasi yang kami alami kemarin itu dengan lebih wise dalam tindakannya kepada kami. Bukan menelantarkan kami dan membiarkan kami," lanjutnya.

Greysia juga mengatakan bahwa ia dan seluruh tim tidak melawan BWF tapi mendukung perubahan sistem.

Baca juga: VIDEO Kedatangan Tim Bulu Tangkis Indonesia yang Dipaksa Mundur dari All England 2021

Baca juga: Listyo Sigit Prabowo Ikut Menyambut Tim All England Indonesia, Ia Ajak Pemain Ikhlas Namun Fokus

"Kami sebagai atlet dan insan bulutangkis Indonesia itu tidak melawan BWF, tapi kami benar-benar ingin memberikan kritik yang besar. Kritik yang ingin memajukan bulutangkis dunia. Karena kami sebagai insan bulutangkis Indonesia ingin mendukung mereka supaya mereka punya sistem yang lebih baik lagi. Jadi ini sebuah pelajaran yang besar bagi BWF," kata Greysia lagi.

Di sisi lain, BWF sudah mengirimkan surat permintaan maaf terkait kejadian ini melalui Menpora.

Presiden BWF Paul-Erik Hoyer Larsen
Presiden BWF Paul-Erik Hoyer Larsen (BWFBadminton.com)
Surat permohonan maaf dari Presiden BWF Paul-Erik Hoyer Larsen kepada pemerintah Indonesia atas kejadian di All England
Surat permohonan maaf dari Presiden BWF Paul-Erik Hoyer Larsen kepada pemerintah Indonesia atas kejadian di All England (Istimewa)

Namun bagi Marcus Fernaldi Gideon surat itu belumlah cukup, BWF harus menjelaskan lebih rinci kepada semua pihak.

Halaman
12
Editor: Umar Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved