Breaking News:

Sport

Broto Happy Tegaskan Pemain yang Disanksi BWF Bukan dari Pelatnas Cipayung

Kabar mengagetkan menimpa olahraga Tanah Air setelah Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) memberikan sanksi kepada delapan pebulu tangkis Indonesia.

Dok.Pribadi
Kepala Bidang Humas dan Media PBSI, Broto Happy. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Kabar mengagetkan menimpa olahraga Tanah Air setelah Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) memberikan sanksi kepada delapan pebulu tangkis Indonesia.

BWF memberikan sanksi, karena delapan pebulu tangkis Indonesia itu terlibat pengaturan skor.

Melalui situs resminya, BWF mengumumkan keterlibatan delapan pemain bulu tangkis Indonesia dalam dua kasus integritas atlet bulu tangkis pada Jumat (8/1/2021).

Kedua kasus tersebut melibatkan whistleblower yang melaporkan informasi ke BWF tentang perilaku korup termasuk memanipulasi pertandingan demi uang.

Sidang kedua kasus itu telah rampung digelar pada akhir 2020.

BWF menegaskan telah melibatkan berbagai pihak dalam melakukan investigasi soal kasus ini.

"Delapan pemain Indonesia yang saling mengenal dan berkompetisi di turnamen internasional level bawah di Asia hingga 2019, melanggar aturan integritas BWF terkait pengaturan pertandingan, memanipulasi pertandingan, atau taruhan bulu tangkis," tulis BWF.

Kedelapan pebulu tangkis Indonesia yang kena sanksi BWF adalah Hendra Tandjaya, Ivandi Danang, Androw Yunanto, Sekartaji Putri, Mia Mawarti, Fadilla Afni, Aditiya Dwiantoro, dan Agripinna Prima Rahmanto Putra.

Menurut BWF, tiga dari delapan pemain terbukti melakukan koordinasi pengaturan skor kepada orang lain.

Ketiga atlet itu, yakni Hendra Tandjaya, Ivandi Danang, dan Androw Yunanto.

Halaman
12
Penulis: Sigit Nugroho
Editor: Sigit Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved