Berita Pemkab Bekasi

Bantuan Pusat Daur Ulang Sampah Jadi Solusi Penanganan Sampah di Kabupaten Bekasi

Pemberian tersebut bersamaan dengan peresmian Fasilitas Pengelolaan Sampah di lima Kabupaten Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum.

Penulis: Muhammad Azzam | Editor: Feryanto Hadi
Humas Pemkab Bekasi
Sekretaris Daerah, Uju menandatangai Peresmian Fasilitas Pengelolaan Sampah di Lima Kabupaten DAS Citarum, di Command Center, Kantor Diskominfo Kabupaten Bekasi, Selasa (16/6/2020) 

WARTAKOTALIVE.COM, BEKASI---- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi menerima bantuan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) berupa Pusat Daur Ulang (PDU) Sampah.

Pusat Daur Ulah (PDU) sampah di Kabupaten Bekasi rencananya akan berlokasi di wilayah Cikarang Utara.

Pemberian tersebut bersamaan dengan peresmian Fasilitas Pengelolaan Sampah di lima Kabupaten Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum.

Yakni di Kabupaten Indramayu, Kab upayen Purwakarta, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Subang dan Kabupaten Bekasi.

Angka Ibu Hamil di Kabupaten Bekasi Turun saat Pandemi Covid-19

Kegiatan tersebut terlaksana secara virtual yang dihadiri oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bekasi, Uju dan didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Peno Suyatno di Command Centre, Kantor Diskominfo Kabupaten Bekasi, Selasa (16/6/2020).

Uju menyampaikan, pemerintah daerah akan mengoptimalkan bantuan yang diberikan. Mengingat kondisi sampah di Kabupaten Bekasi sudah overload atau kelebihan muatan.

“Mudah-mudahan dengan dibangunnya solusi alternatif bagaimana kita mengoptimalkan, pengelolaan sampah yang ada di Kabupaten Bekasi. Karena kapasitas TPA (tempat pembuangan akhir) kita sudah overload,”jelasnya.

Dengan kapasitas sampah 10 ton perhari, Uju berharap PDU sampah dapat mengurai permasalahan sampah di Kabupaten Bekasi.

Menuju New Normal, Pemerintah Kabupaten Bekasi Perpanjang Masa PSBB hingga 2 Juli 2020

Dirinya menuturkan, ini merupakan solusi alternatif dan dapat dikelola dengan baik sehingga dapat bermanfaat juga bagi kesejahteraan masyarakat.

“Bagaimana permasalahan sampah di Kabupaten Bekasi dapat dikelola dengan baik. Dan syukur-syukur bisa menghasilkan, ada nilai ekonomisnya."

"Sehingga, tidak hanya kita mengelola sampah dengan baik, tapi juga ada nilai tambahnya. Endingnya kita bermuara kepada kesejahteraan, khususnya masyarakat Kabupaten Bekasi,” ungkapnya.

Menurut Uju, volume sampah di Kabupaten Bekasi cukup tinggi, yakni 1800-2000 ton per hari. Dengan hal tersebut, Ia juga meminta agar peran serta masyarakat dalam sadar kebersihan semakin meningkat.

Pemerintah Kabupaten Bekasi Izinkan Tempat Ibadah di Zona Hijau Dibuka Kembali, Perhatikan Syaratnya

“Kabupaten Bekasi secara bertahap dari tahun ketahun, mencoba menambah sarana dan prasarana pendukung."

"Kita juga menambah titik pengelolaan sampah, di Desa Muktiwari juga ada. Kita mencoba mengedukasi masyarakat, tidak hanya dikelola dari ujungnya tapi dari sumbernya. Dibeberapa tempat juga telah dibuat bank sampah,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Peno Suyatno mengucapkan terimakasihnya kepada KLHK atas bantuan yang diberikan.

“Terimakasih banyak kepada Kementerian Lingkungan Hidup, telah membantu membuat daur ulang. Informasinya bukan hanya satu nantinya di Kabupaten Bekasi,” tutupnya.

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved