Breaking News:

Destinasi

Yuk, Main ke Situ Jatijajar Sekalian Berburu Bibit Pohon Gratis

Ingin melepas penat namun bosan nge-mall atau pergi ke tempat wisata yang itu-itu saja?

Penulis: Gopis Simatupang | Editor: Andy Pribadi
Wartakotalive.com/Gopis Simatupang
Warga menikmati keindahan panorama Situ Jatijajar, yang beralamat di Jalan Setu Jatijajar I, Kelurahan Jatijajar, Kecamatan Tapos, Kota Depok, Provinsi Jawa Barat, pekan lalu. 

Alkisah, area danau itu awalnya hanya makam Raden Santri Bethot yang merupakan panglima pasukan sandi kerajaan Banten dan anak dari Raden Panji Wanayasa.

Raden Panji Wanayasa sendiri adalah seorang pejuang Nusantara saat Mataram menyerang Batavia yang dikuasai VOC dan saat perang Banten sekitar tahun 1682.

Raden Wanayasa juga merupakan ulama yang menyebarkan agama Islam di sekitar Jatijajar.

Terbentuknya danau hingga menjadi Situ Jatijajar seperti sekarang itu bermula saat pemerintahan Belanda mempercayai terdapat harta karun Kerajaan Banten yang dikubur berdekatan dengan makam-makam petinggi Kerajaan Banten.

Akhirnya penjajah menggali lahan hingga seluas 6,5 hektar demi mencari harta karun.

Setelahnya, bekas galian dibiarkan begitu saja dan akhirnya menjadi danau hingga kini.

Konon, dahulu kala warga acap melihat kuda dan kereta Raden Santri Bethot berjalan mengelilingi danau.

Musala bernama Mushola Al-Karomah sendiri ternyata merupakan bagian dari area makam Raden Santri Bethot.

Bibit pohon gratis

Seperti disebut di awal, berkunjung ke Situ Jatijajar dapat sekaligus berburu bibit pohon gratis.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved