Infrastruktur

Meski Kuat untuk Kendaraan Golongan V, Jalan Tol Layang Cikampek Hanya untuk Golongan I dan II

"Uji beban dilakukan pada tipikal-tipikal lokasi yang unik. Malam ini baru dilakukan pada satu tipikal lokasi saja. Hasilnya tergolong aman..."

Jasamarga Jalanlayang Cikampek
Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek 

"Simultan dengan uji beban Jalan Tol layang Cikampek, kami juga akan melakukan uji kelaikan dari sisi pengaspalan, perambuan, marka, PJU, kelengkapan CCTV, serta uji kekesatan, dan kerataan jalan."

PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek (JJC), anak perusahaan PT Jasa Marga (Persero) Tbk, yang mengelola Jalan Tol Jakarta-Cekampek II (Elevated), mulai melakukan rangkaian sertifikasi laik operasi pada tol layang sepanjang 26,40 km tersebut.

Bersama dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki M Hadimuljono, serta Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit, PT JCC mulai melakukan uji pembebanan jembatan atau loading test di ruas jalan tol layang Cikampek tersebut.

"Uji beban dilakukan pada tipikal-tipikal lokasi yang unik. Malam ini baru dilakukan pada satu tipikal lokasi saja. Hasilnya untuk tipikal titik yang dilakukan uji beban malam ini tergolong aman," kata Basuki dalam keterangan resmi Jasa Marga, Selasa (24/9/2019).

Tilang Elektronik Akan Berlaku di 8 Titik Tol Jabodetabek, Ini Prioritas Pelanggaran yang Ditilang

VIDEO: Malam Hari, Menteri PUPR Saksikan Langsung Uji Beban Tol Layang Jakarta-Cikampek

Tol Layang Rampung, Perjalanan Bisa Lebih Cepat: Berikut Fakta-fakta Japek II Elevated

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek
Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek (Jasa Marga)

Titik pengujian perdana yang dilakukan adalah pada Km 39, tepatnya di Pier Utara No. 490 – 490A yang terletak pada arah Cikampek.

Tipikal lokasi ini memiliki desain Pierhead Kantilever.

Pengujian dilakukan dengan menerapkan metode beban dinamis alias frekuensi resonansi akibat impact dan uji beban statis loading unloading maksimum.

Prosesnya dilakukan dengan berat 400 ton menggunakan 16 truk berkapasitas masing- masing antara 25-30 ton yang dibagi menjadi empat tahap.

Golongan I dan II

Meski demikian, Basuki menjelaskan saat sudah beroperasi nanti, tol layang ini hanya boleh dilintasi oleh kendaraan Golongan I dan II.

Mulai dari sedan, pikap, jip, truk kecil, bus, dan truk dengan dua gandar.

Halaman
12
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved